facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

BPBD Kulon Progo Sebut 7 dari 8 EWS Tsunami di Kulon Progo Rusak Parah

Galih Priatmojo | Hiskia Andika Weadcaksana Sabtu, 20 November 2021 | 13:35 WIB

BPBD Kulon Progo Sebut 7 dari 8 EWS Tsunami di Kulon Progo Rusak Parah
Ilustrasi EWS yang terpasang di samping Sungai Gendol, Desa Sindumartani, Kecamatan Ngemplak, Sleman. - (Harian Jogja/Fahmi Ahmad Burhan)

Joko menerangkan saat ini sejumlah EWS tersebug masih terus dilakukan perbaikan.

SuaraJogja.id - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kulon Progo menyatakan hampir semua Early Warning System (EWS) tsunami yang terpasang di wilayahnya belum berjalan maksimal. Bahkan 7 dari 8 EWS yang ada mengalami kerusakan yang cukup parah.

Kepala Pelaksana BPBD Kulon Progo, Joko Satyo Agus Nahrowi mengatakan 7 EWS yang rusak itu yang terpasang di sepanjang perairan Bumi Binangun. Sedangkan sisa satu EWS yang ada juga belum dapat difungsikan secara baik oleh BPBD. 

"Jadi untuk EWS tsunami kita sebenarnya punya 8 tapi 7 di antaranya rusak parah, sampai ada yang lepas juga. Ada satu yang masih berfungsi tapi tidak terkoneksi dengan alat kita di Pusdalops yang lokasinya di sekitar Pantai Glagah," kata Joko saat konfirmasi awak media, Sabtu (20/11/2021).

Joko menerangkan saat ini sejumlah EWS tersebug masih terus dilakukan perbaikan. Termasuk untuk menyambungkan satu EWS yang masih berfungsi tadi dengan alat yang berada di Pusdalops. 

Baca Juga: Puluhan Siswa di Kulon Progo Terpapar Covid-19, Gugus Tugas Kesulitan Lacak Penyebab Awal

Lebih lanjut, dikatakan Joko, EWS itu tersebar di wilayah pesisir pantai selatan Kulon Progo. Mulai dari area Pantai Trisik di sebelah timur hingga ke Congot yang berada di barat Kulon Progo. 

"Tujuh EWS itu memang sudah rusak sejak setahun terakhir. Saat ini masih perbaikan terus termasuk juga agar bisa mengkoneksikan antara EWS yang masih nyala tadi dengan alat kita di Pusdalops," terangnya. 

Ia menuturkan usulan perbaikan EWS juga telah disampaikan kepada Pemda DIY melalui BPBD DIY. Beberapa waktu lalu, laga Joko, sudah ada dari Bappeda DIY yang berkoordinasi dengan pihaknya.

Terkhusus mengenai perbaikan sejumlag EWS yang rusak tadi sehingga dapat digunakan kembali. Kendati begitu saat ini prioritas perbaikan akan difokuskan kepada satu EWS yang masih berfungsi tadi.

Sedangkan untuk tujuh EWS yang rusak cukup parah akan dilakukan perbaikan secara bertahap setelah koneksi satu EWS tadi berhasil dilakukan.

Baca Juga: Gugus Tugas Covid-19 Kulon Progo Pastikan PTM Tidak Sebabkan Klaster

"Sementara ini tetap kita upayakan perbaikan secepat mungkin. Prioritas satu EWS yang masih menyala tapi tidak bisa terhubung dengan Pusdalops. Jadi kalau misal terjadi tsunami tentunya kita sudah bisa segera mendapatkan peringatan dini dari alat itu," pungkasnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait