alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Banyak Muncul Klaster Baru, PTM di Perguruan Tinggi Harus Dibatasi

Galih Priatmojo Rabu, 01 Desember 2021 | 16:49 WIB

Banyak Muncul Klaster Baru, PTM di Perguruan Tinggi Harus Dibatasi
Ilustrasi kuliah di kelas. [Istimewa]

PTM harus digelar maksimal 50 persen dari kapasitas mahasiswa.

SuaraJogja.id - Klaster penularan COVID1-19 akibat Pembelajaran Tatap Muka (PTM) di DIY masih saja bermunculan. Terakhir 26 siswa di sejumlah sekolah di Kota Yogyakarta tercatat terpapar virus dalam tes acak yang dilakukan Pemkot beberapa hari lalu.

Karenanya untuk mengantisipasi kasus yang sama di tingkat perguruan tinggi (PT), Lembaga Layanan Pendidikan Tinggi (L2Dikti) meminta kampus-kampus di DIY membatasi PTM. Sebab saat ini lebih dari 60 persen PT di DIY sudah menggelar PTM meski masih hybrid.

"Selama wilayah masih ditetapkan [level 2 ppkm], kampus di diy bisa menyelenggarakan PTM. Tapi kita lihat juga situasinya, kalau meningkat kasus [covid-19] kayak di salah satu SMA ya sementara dihentikan [ptm] sampai sehat," ungkap Plt Kepala L2Dikti DIY, Bhimo Widyo Andoko kantor L2Dikti DIY, Rabu (01/12/2021).

Menurut Bhimo, PTM harus digelar maksimal 50 persen dari kapasitas mahasiswa. Mahasiswa luar daerah yang masuk DIY pun harus melalui skrining ketat.

Baca Juga: DPTR DIY Temukan Indikasi Ketidaksesuaian Tata Ruang di Bantul Sebesar 6,5 Persen

Mahasiswa harus melakukan karantina 7 hari sebelum mengikuti PTM. Mereka juga diminta melakukan tes swab untuk memastikan kesehatannya.

"Setelah itu baru mereka boleh diijinkan masuk kelas," ujarnya.

Namun semua PT diminta mengaktifkan satgas COVID-19 di setiap kampus. Mereka harus melakukan pengawasan penegakan protokol kesehatan (prokes) di kampus.

"Satgas harus aktif dan bertanggungjawab mengawasi prokes ya," ujarnya.

Secara terpisah, Sekda DIY, Baskara Aji mengungkapkan Pemda mengijinkan PTM bagi sekolah maupun perguruan tinggi. Namun karena klaster-klaster terus bermunculan, PTM memang terus dibatasi, baik kapasitas maupun durasi Kegiatan Belajar Mengajar (KBM).

Baca Juga: Serempak dengan Riau, DPP LDII DIY Tanam 600 Pohon Kepel

"Kita hentikan kalau ada yang positif [covid-19]," ujarnya.

Kontributor : Putu Ayu Palupi

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait