alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Terletak di Bawah Jantung, Ini Fungsi Diafragma

Dinar Surya Oktarini Kamis, 02 Desember 2021 | 16:56 WIB

Terletak di Bawah Jantung, Ini Fungsi Diafragma
Ilustrasi organ tubuh manusia/ fungsi diafragma (Envato)

Terletak di bawah paru-paru dan jantung yang memisahkan rongga dada dengan rongga perut, ini fungsi diafragma.

SuaraJogja.id - Diafragma (thoratic diaphragm) merupakan otot utama yang berada di dasar skeletal antara dada dan perut. Memiliki peran penting, ini deretan fungsi diafragma yang memiliki peran penting saat bernafas. Terletak di bawah paru-paru dan jantung yang memisahkan rongga dada dengan rongga perut.

Ketika diafragma berkontraksi rongga dada akan mengembang. Sedangkan saat diafragma relaksasi rongga dada akan mengecil. 

Fungsi diafragma yaitu membantu proses pernafasan. Mengatur keluar dan masuk udara dalam tubuh melalui reaksi kontraksi dan relaksasi yang terjadi. Selain itu diafragma memiliki fungsi lain diantaranya.

Ilustrasi organ tubuh manusia. (Envato)
Ilustrasi organ tubuh manusia./ fungsi diaframa (Envato)
  1. Membantu pencernaan
    Diafragma selain membantu pernafasan juga membantu proses pencernaan saat muntah, buang air besar maupun kecil, dan kegiatan lain yang memerlukan tekanan rongga perut. 
  2. Diafragma mencegah asam lambung masuk ke esofagus dan kerongkongan.
  3. Kontraksi tiba-tiba diafragma menyebabkan cegukan
    Kondisi ini terjadi ketika pita suara yang menutup sebab banyaknya udara yang masuk. Cegukan ini hanya bersifat sementara dan tidak berbahaya. 

Selanjutnya kondisi gangguan kesehatan terjadi pada difragma. Biasanya tanda difragma mengalami gangguan apabila merasakan nyeri dada,  punggung, bahu, perut bagian bawah, sesak, dan masih banyak lagi.

Baca Juga: Kejam! Militer Pulangkan Penyair Myanmar Tanpa Nyawa, Organ Dalamnya Hilang

1. Hiatal hernia
Kondisi ini juga dikenal dengan hernia haitus dimana lambung mengalami pembengkakan, kemudian menonjol dari difragma dan muncul di rongga dada. Belum diketahui secara jelas penyebab kondisi ini. Namun sering terjadi pada penderita obesitas di atas 50 tahun.

2. Hernia diafragma
Keadaan ini terjadi saat organ rongga perut menonjol ke diafragma. Disebabkan oleh kecelakaaan dan cacat bawaan lahir. 

3. Kerusakan saraf phenic
Kerusakan saraf ini menyebabkan gangguan kesehatan. Beberapa kesehatan yang memicu kerusakan saraf antara kanker, autoimun, trauma, dan pembedahan. 

4. Kejang otot
Kondisi ini sering terjadi pada saat seseorang melakukan olahraga yang berat dan dapat membaik dengan beristirahat. 

5. Kelumpuhan diafragma
Masalah saraf diafragma dapat menyebabkan kelumpuhan difragma atau multiple sclerosis. Selain itu juga bisa menyebabkan kelemahan otot diafragma antara lain neoropati diabetes, cedera tulang belakang, dan kerusakan jaringan paru-paru. 

Baca Juga: Ilmuwan Intip Organ Dalam dan Otak Mumi Berusia 400 Tahun

Demikianlah informasi tentang mengenal fungsi diafragma. Bila merasakan gejala di atas lebih baik periksakan lebih dini ke dokter agar tidak terlambat. 

Kontributor : Cahya Hanifah

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait