facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sudah 60 Persen, Dinas Pendidikan Sleman Pastikan Tak Ada Penolakan Vaksin Anak

Eleonora PEW | Hiskia Andika Weadcaksana Senin, 17 Januari 2022 | 14:54 WIB

Sudah 60 Persen, Dinas Pendidikan Sleman Pastikan Tak Ada Penolakan Vaksin Anak
[ILUSTRASI] Jokowi tinjau vaksinasi anak di Grobogan, Jawa Tengah. (Foto: BPMI Sekretariat Presiden)

Ery mengungkapkan, ada juga anak-anak yang memang belum menerima suntikan vaksin karena gagal dalam proses skrining.

SuaraJogja.id - Dinas Pendidikan (Disdik) Kabupaten Sleman memastikan tidak ada penolakan terhadap program vaksinasi anak usia 6-11 tahun di wilayahnya. Hingga saat ini sendiri tercatat sudah sekitar 60 persen anak-anak di Bumi Sembada yang sudah mendapat vaksinasi Covid-19.

"Sementara sampai sekarang tidak ada penolakan (vaksinasi Covid-19 bagi anak-anak usia 6-11 tahun)," kata Kepala Dinas Pendidikan Sleman Ery Widaryana saat dihubungi awak media, Senin (17/1/2022).

Ery menuturkan, hingga saat ini program vaksinasi Covid-19 masih terus berjalan. Jika memang ada anak-anak yang belum mendapatkan vaksin, artinya masih menunggu giliran.

Selain itu, kata Ery, ada juga anak-anak yang memang belum menerima suntikan vaksin karena gagal dalam proses skrining. Disebabkan oleh anak yang bersangkutan masih dalam kondisi sakit.

Baca Juga: Ingat! Risiko Pascavaksin Anak Ditanggung Negara, KSP Akan Koordinasi Dengan Kemendikbud

"Kalau ada anak-anak yang gagal vaksin itu memang karena anak-anak itu baru sakit kemarin itu. Memang di beberapa tempat ada satu dua memang ada karena memang kondisinya (sakit)," ungkapnya.

Namun ia memastikan tidak ada penolakan secara khusus dari orang tua atau anak-anak sendiri terkait pemberian vaksin ini. Justru orang tua dinilai antusias memberikan izin kepada anaknya untuk mendapatkan vaksin Covid-19.

"Kalau orang tua antusias, tidak ada penolakan ini, belum ada laporan penolakan," tegasnya.

Disampaikan Ery, berdasarkan data yang dimiliki Disdik Sleman capaian vaksinasi Covid-19 untuk sasaran pelajar usia di atas 12 tahun sudah menembus angka 99 persen. Hanya menyisakan satu dua orang anak yang belum divaksin.

Sedangkan untuk sasaran anak-anak usia 6-11 tahun sudah sekitar 60 persen. Jumlah itu terus bergerak seiring pelaksanaan vaksinasi yang masih dilaksanakan.

Baca Juga: Emak-emak Dukung Vaksin Anak, Minta Polisi Tangkap Penyebar Hoaks

"Kalau yang SMP, ada satu dua orang itu kemarin karena sakit lalu disuruh gabung (vaksin) yang di SD itu. Kemudian kalau yang anak usia SD ini kan berjalan terus. Kita target akhir Januari baru selesai. Karena jumlah anak-anak 6-11 tahun itu Sleman banyak ada 95 ribu," tuturnya.

Selain sasaran para pelajar, ditambahkan Ery, untuk sasaran vaksinasi bagi guru dan tenaga kependidikan sendiri dipastikan sudah hampir 100 persen tervaksin. Hanya menyisakan satu dua orang guru akibat kendala komorbid yang bersangkutan.

"Sudah hampir 100 persen (vaksinasi guru). Masih ada mungkin satu dua di sekolah tapi jarang, itu masih komorbid sudah kita push yang komorbid silakan ke rumah sakit nanti vaksinnya pendampingan dokter begitu. Enggak ada satu persen, hanya nol koma berapa gitu. Rata-rata sudah hampir semua kok," tandasnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait