facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Peresmian Teras Malioboro: Kini PKL Punya Tempat yang Legal dan Representatif

Galih Priatmojo | Rahmat jiwandono Rabu, 26 Januari 2022 | 19:59 WIB

Peresmian Teras Malioboro: Kini PKL Punya Tempat yang Legal dan Representatif
Sarasehan peresmian Teras Malioboro 2 yang akan digunakan sebagai tempat yang baru untuk berjualan bagi para PKL di sepanjang jalan Malioboro, Rabu (26/1/2022). (SuaraJogja.id/Rahmat Jiwandono)

Di Teras Malioboro 2 sudah lengkap dengan sarana dan prasarana pendukungnya

SuaraJogja.id - Peresmian Teras Malioboro 1 dan Teras Maliboro 2 yang diperuntukkan bagi para Pedagang Kaki Lima (PKL) di kawasan Malioboro dilaksanakan pada hari ini. Teras Malioboro 1 merupakan eks bioskop Indra, sementara Teras Malioboro 2 berada di bekas gedung Dinas Pariwisata (Dispar) DIY.

Asisten Administrasi Umum Sekretariat Daerah Pemkot Jogja Kris Sarjono Sutejo menyampaikan bahwa peresmian ini menjadi titik awal penataan dan revitalisasi kawasan Malioboro yang sekarang terintegrasi dengan Tugu dan Keraton Jogja atau biasa disingkat Gumaton. Adapun penataan PKL dalam Teras Malioboro 2 ini bertujuan menyediakan ruang usaha yang legal dan representatif untuk jual beli.

"Di Teras Malioboro 2 sudah lengkap dengan sarana dan prasarana pendukungnya," ujar dia dalam sambutannya, Rabu (26/1/2022) sore.

Teras Malioboro 2, sambungnya, sifatnya sementara sebelum dibangunkan tempat baru bagi para PKL yang nantinya akan menyatu dengan Teras Malioboro 1. Harapannya dengan adanya Teras Malioboro 2 bisa memberikan  kenyamanan tidak hanya bagi PKL namun juga untuk wisatawan dan masyarakat.

Baca Juga: Menunggu 18 Tahun, Sri Sultan Akhirnya Gelar Wilujengan Relokasi PKL Malioboro Besok

"Penataan PKL Malioboro merupakan bagian dari penguatan ekonomi masyarakat karena selain sebagai desain penataan ekonomi sekaligus penguatan daya dukung kawasan Malioboro secara unum. Dalam hal ini keberadaan PKL tetap dipertahankan hanya ditempatkan di lokasi yang baru dan masih berada di kawasan Malioboro," jelas dia.

Pihaknya menjamin keberadaan PKL di Teras Malioboro 2 akan mudah dijangkau dan diketahui oleh pengunjung. Pasalnya, sudah diberi penanda lokasi yang menarik dan akan banyak wisatawan yang belanja.

"Jadi tidak perlu khawatir, pengunjung tetap akan tahu lokasi para PKL karena sudah kami beri tanda petunjuk," katanya. 

Jika nanti sudah mulai menempati baik di Teras Malioboro 1 maupun Teras Malioboro 2, ia berharap PKL Malioboro akan memiliki manajemen yang lebih modern dari sisi retribusi, perizinan, penggunaan transkasi non tunai, hingga akses permodalan. Penataan ini juga punya peran penting kaitannya dengan menaikkan kelas wisatawan yang datang. 

"Kenaikan kelas wisatawan yang berkunjung dan melihat perpaduan kearifan lokal dan manajemen modern. Harapannya siapapun yang datang ke sini akan kangen dan datang lagi ke Jogja," ujarnya.

Baca Juga: PKL Malioboro Kekeh Minta Pemerintah Tunda Relokasi

Tak hanya itu, kekinian kawasan Malioboro jadi sumbu filosofi yang menghubungkan Gunung Merapi dan Pantai Selatan. Saat ini Malioboro sedang diajukan ke Unesco untuk menjadi warisan budaya tak benda.

"Untuk itu kami bersama Pemda DIY menata Malioboro sehingga jadi kawasan perdagangan dan tempat wisata yang lebih tertata dan bersih. Dengan mengembalikan pula fungsinya untuk pedestrian dan pejalan kaki, utamanya untuk kaum difabel agar bisa merasakan berjalan kaki dengan aman dan nyaman serta ramah lingkungan," tuturnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait