facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Diguyur Hujan Lebat, Air Sempat Meluap di Kawasan Terminal Tlogo Putri Kaliurang

Galih Priatmojo | Hiskia Andika Weadcaksana Kamis, 03 Februari 2022 | 18:55 WIB

Diguyur Hujan Lebat, Air Sempat Meluap di Kawasan Terminal Tlogo Putri Kaliurang
Kondisi setelah luapan air di kawasan terminal Tlogo Putri, Kaliurang Timur, Hargobinangun, Pakem, Sleman, Kamis (3/2/2022) siang tadi. (Dokumentasi: BPBD Sleman).

KoordinatorSarlinmasKaliurang, Kiswanto memastikan bahwa peristiwa yang terjadi di Tlogo Putri bukan banjir.

SuaraJogja.id - Sejumlah wilayah terdampak akibat hujan deras yang mengguyur Kabupaten Sleman pada Kamis (3/2/2022) siang. Termasuk salah satunya luapan air yang terjadi di kawasan terminal Tlogo Putri, Kaliurang Timur, Hargobinangun, Pakem, Sleman.

Koordinator Sarlinmas Kaliurang, Kiswanto memastikan bahwa peristiwa yang terjadi di Tlogo Putri bukan banjir. Melainkan hanya luapan air dari lereng akibat intensitas hujan yang tinggi saat itu.

"Sebenarnya enggak banjir sih cuma ada aliran yang tidak melewati jalurnya dan itu engga lama kok," kata Kiswanto saat dihubungi awak media, Kamis (3/2/2022).

Kiswanto menjelaskan peristiwa terjadi sekitar pukul 13.40 WIB siang tadi. Luapan air hingga masuk ke kawasan terminal Tlogo Putri itu juga tidak berlangsung lama.

Baca Juga: Mbah Carik Legenda Jadah Tempe Kaliurang Meninggal Dunia di Usia 92 Tahun

"Air meluap jam 13.40 WIB berlangsung kurang lebih 20 menit," ucapnya.

Disampaikan Kiswanto penyebab aliran luapan air itu adalah dari hujan deras yang mengguyur wilayah sekitar lereng Merapi atau Sleman bagian utara. Air yang turun dengan intensitas banyak tidak melewati jalur sehingga meluap hingga ke kawasan terminal.

"Penyebab hujan deras tadi karena mungkin juga curah hujan di atas cukup tinggi. Jadi ada air yang mengalir tapi tidak lewat jalurnya, tidak lewat kali. Jadi dari tebing di deket pemandian itu terus turun ke tangga masuk ke terminal. Tapi engga deres kok," paparnya. 

Kiswanto memastikan bahwa tidak ada dampak kerusakan dari luapan air di salah satu destinasi wisata andalan Sleman tersebut. Hanya saja akibat air yang mengalir sempat membawa lumpur hingga ke sejumlah kios di sekitarnya. 

"Enggak ada dampak kerusakan. Cuma ada sedikit lendut (lumpur) yang terbawa, tidak tebal. Kios juga tidak ada yang rusak," tandasnya. 

Baca Juga: Menjelang Tahun Baru, Penginapan di Kaliurang Habis Dipesan

Sementara itu Kabid Logistik dan Kedaruratan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sleman, Bambang Kuntoro menuturkan ada sejumlah dampak akibat hujan lebat dan angin kencang di wilayahnya siang tadi. Mulai dari banjir di sungai yang berada di lereng Merapi hingga pohon dan baliho yang ambruk. 

"Di Kapanewon Depok tepatnya Ring Road Utara di depan Casa Grande Maguwoharjo, Depok, Sleman ada Pohon tumbang menutup akses jalan sudah dikondisikan. Ada pula di Kledokan Caturtunggal, Depok, Sleman sebuah baliho roboh mengganggu akses jalan dan sudah dievakuasi juga," tutur Bambang.

Kemudian ada pula di Kapanewon Gamping tepatnya di Jl Siliwangi Ring Road Barat Nusupan, Trihanggo Gamping Sleman sebuah pohon tumbang menutup akses jalan. Saat ini juga sudah terkondisi.

Ia memastikan tidak ada korban jiwa dalam sejumlah laporan kejadian akibat cuaca ekstrem kali ini.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait