Seorang Warga Kulonprogo Dibacok dan Dipukul Senjata Api Orang Tak Dikenal

Galih Priatmojo
Seorang Warga Kulonprogo Dibacok dan Dipukul Senjata Api Orang Tak Dikenal
Ilustrasi senjata api. (Pixabay/sluh3rg)

Terduga pelaku sempat menembakkan senjata api yang dibawanya sebanyak dua kali.

SuaraJogja.id - Marsudi (44) warga Degan 1 RT 79/39 Desa Banjararum, Kecamatan Kalibawang menjadi korban pembacokan orang tak dikenal di pertigaan Padukuhan Ngemplak RT 79/26 Desa Kembang, Kecamatan Nanggulan, Sabtu (1/2/2020) malam. Akibat pembacokan tersebut, korban yang diketahui saat ini tinggal di Dusun Grubug Desa Jatisarono Kecamatan Nanggulan itu  menderita luka di kepala dan terpaksa dilarikan ke RS PKU Muhammadiyah Nanggulan.

Kapolsek Nanggulan, AKP Darsono ketika dikonfirmasi membenarkan peristiwa tersebut. Ia menyebutkan dari keterangan BP warga Nanggulan mengaku sebelum terjadi aksi pembacokan sempat berpapasan dengan tiga pemuda menggunakan sebuah motor matik di pertigaan Dusun Krinjing Lor.  

"Tiba-tiba salah satu dari mereka meletuskan tembakan sebanyak satu kali," ujarnya.

Selain itu, ketiga pemuda tersebut juga sempat menghampiri warga yang tengah memasang lampu penerangan jalan di Jalan Grubug Jati Desa Sarono Kecamatan Nanggulan. Ketiga orang tersebut menghampiri warga di pinggir jalan dan sempat bertanya kepada warga yang sedang memasang lampu tersebut.

"Dari warga mengatakan kalau tiga orang yang berboncengan dengan satu sepeda motor ini bertanya apakah ada warga yang merupakan anak buah dari Gowok. Karena dijawab tidak ada, maka ketiganya langsung tancap gas,"ungkapnya.

Dari keterangan warga tersebut, sembari tancap gas ternyata ketiga pemuda tersebut juga melepaskan dua kali tembakan. Wargapun hanya diam menyaksikan peristiwa tersebut karena enggan memperpanjang persoalan.

Nampaknya usai menghampiri warga, ketiga pelaku tersebut melakukan pembacokan terhadap korban ketika mereka berpapasan dengan korban di pertigaan Desa Kembang. Tak hanya membacok korban, para pelaku juga memukul korban dengan menggunakan senjata api.

"Sampai sekarang kita masih lakukan penyelidikan peristiwa tersebut. Dan mendalami apakah benar senjata api atau bukan," terangnya.

Kontributor : Julianto

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS