Sempat Terpuruk, Penjualan Mobil dan Motor di Kulon Progo Merangkak Naik

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Hiskia Andika Weadcaksana
Sempat Terpuruk, Penjualan Mobil dan Motor di Kulon Progo Merangkak Naik
Salah satu penjual mobil di Kulon Progo mulai membersihkan mobil-mobilnya untuk dijual, Jumat (10/7/2020). - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

Bulan Mei itu puncak sepi-sepinya pembeli, nah baru di awal bulan Juli ini ada tambahan masukan yang cukup menjanjikan," ungkapnya

SuaraJogja.id - Beberapa sektor kehidupan mulai merangkak untuk bangkit kembali setelah terhempas badai pandemi Covid-19, yang hingga kini belum usai. Salah satu bisnis yang sedang mencoba berlari lagi adalah pasar mobil dan sepeda motor bekas Putra Jambul Auto di Kabupaten Kulon Progo.

Pasar mobil dan motor bekas yang beralamat di Jl Brosot-Nagung, Jogahan, Bumirejo, Lendah, Kulon Progo tersebut mulai kembali menggeliat di awal Juli ini. Memang belum begitu signifikan, tapi kenaikan itu mulai bisa dirasakan oleh bisnis tersebut.

“Geliat di pasar mobil dan motor bekas ini sudah mulai terasa pergerakan peningkatannya sejak awal Juli ini,” kata marketing Putra Jambul Auto Lilik Windriyanto, Jumat (10/7/2020).

Dikatakan Lilik, penurunan penjualan di dealer ini cukup terasa semenjak adanya pandemi Covid-19. Jika sebelumnya pihaknya bisa menjual rata-rata 20 mobil per bulan, saat memasuki pandemi Covid-19, tepatnya pada Maret, penjualan langsung terjun bebas dengan 12 mobil saja yang mampu terjual.

Belum lagi, kondisi tersebut makin tidak karuan saat memasuki bulan-bulan berikutnya, di antara bulan April dan Mei. Jika April sudah turun di angka 8 unit mobil saja yang berhasil terjual, untuk Mei pihaknya hanya bisa menjual 4 unit mobil.

Baru saat memasuki Juni, pasar mulai merasakan angin segar kembali setelah sempat tercekik karena sedikitnya mobil yang terjual. Pada Juni tersebut pihaknya sudah mampu menjual 10 unit mobil, sedangkan untuk di awal Juli ini saja sudah ada sekitar 4 unit mobil yang laku terjual.

“Bulan Mei itu puncak sepi-sepinya pembeli, nah baru di awal bulan Juli ini ada tambahan masukan yang cukup menjanjikan," ungkapnya

Pemilik dealer mobil yang lainnya, Arif, menuturkan lebih lanjut dampak yang terasa akibat pandemi Covid-19 ini, yakni banyaknya pedagang yang merugi. Pasalnya, tidak sedikit dari penjual itu yang sudah menimbun stok cukup banyak, tetapi tak bisa terjual.

Pemilik Banyunili Mobilindo ini mengatakan bahwa memang tidak sedikit yang harus menjual di bawah harga pembelian. Hal itu tak bisa dihindari karena memang harga jual selama pandemi ini juga ikut terpukul turun.

“Mudah-mudahan ini segera membaik, kemarin kita sempat merugi juga,” kata Arif.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS