Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Enam Persil Tanah Kas Desa Banyurejo Terdampak Tol Jogja-Bawen

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Sabtu, 19 September 2020 | 15:35 WIB

Enam Persil Tanah Kas Desa Banyurejo Terdampak Tol Jogja-Bawen
Ilustrasi jalan tol [suara.com/Welly Hidayat]

Menurut Sunarta, salah satu kesulitan mencari tanah pengganti TKD adalah, belum tentu ada tanah warga yang dijual.

SuaraJogja.id - Proses penyusunan Rancangan Peraturan Desa (Raperdes) tentang Pemanfaatan Tanah Desa di Kalurahan Banyurejo, Kapanewon Tempel, Kabupaten Sleman terus berjalan.

Tercatat, ada sebanyak enam persil tanah kas desa (TKD) terdampak tol Jogja-Bawen.

Pj Lurah Banyurejo Sunarta mengatakan, persil TKD terdampak tol berstatus tanah bengkok.

Selain itu, ada pula yang digunakan untuk lokasi bangunan SD Banyurejo I.

"Raperdes masih kami susun karena banyak tanah kas desa yang sebelumnya tukar guling, harus diselesaikan," ungkapnya, Sabtu (19/9/2020).

Sunarta menambahkan, Raperdes itu hanya kurang lampiran dan diharapkan selesai setidaknya sebelum memasuki masa pengukuran atau ketika pemasangan patok.

Ditanyai perihal upaya relokasi SD Banyurejo I yang berdiri di atas tanah kas desa, Pemerintah Kalurahan akan lebih senang apabila yang mencarikan tanah pengganti adalah sekolah atau Pemerintah Kabupaten.

"Kalau kami yang mencari, sulit," kata dia.

Menurut Sunarta, salah satu kesulitan mencari tanah pengganti TKD adalah, belum tentu ada tanah warga yang dijual.

"Apalagi cukup banyak tanah kas desa yang terkena tol. Ditambah, masyarakat ingin mencari tanah pengganti tak jauh dari lokasi awal," terangnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait