Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ditangkap Oknum Brimob Polda DIY, Begini Pengakuan Korban yang Diintimidasi

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Muhammad Ilham Baktora Selasa, 27 Oktober 2020 | 20:17 WIB

Ditangkap Oknum Brimob Polda DIY, Begini Pengakuan Korban yang Diintimidasi
Tim Kuasa Hukum Aliansi Masyarakat Sipil memberi keterangan pada wartawan usai audiensi di Mapolda DIY, Selasa (27/10/2020). - (SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora)

"Kami juga dipukul di bagian perut. Mereka juga bertanya apakah mengenal orang-orang yang mereka tunjukkan dengan foto, tapi kami tidak mengetahui."

SuaraJogja.id - Korban penangkapan oleh oknum anggota Satuan Brimob Polda DIY buka suara atas kasus yang dialaminya. Korban berinisial D, J, dan R mengaku tak mengetahui saat kali pertama dihubungi oknum tersebut.

D, yang ditemui usai audiensi di Mapolda DIY, Selasa (27/10/2020), mengaku dihubungi oleh nomor yang tak dikenal dan diminta bertemu di wilayah Baciro, Gondokusuman, Kota Yogyakarta.

"Waktu itu saya dihubungi oleh nomor tak dikenal melalui WhatsApp. Awalnya saya kira penting, berkaitan dengan pekerjaan. Setelah bertemu di dekat warung makan di sekitar Mako Brimob, saya malah bertemu dengan dua anggota yang mengaku satuan Brimob itu," ujar D, ditemui SuaraJogja.id, Selasa.

Ia menjelaskan, alasan pemanggilannya berawal dari unggahan di media sosial Twitter @BandSidekick yang diduga menghina institusi kepolisian tersebut. Namun, dirinya membantah bahwa hal itu dilakukan admin Twitter yang dia kelola.

"Jadi ada salah satu follower kami yang membalas tweet yang kami unggah dengan logo mirip Brimob dan seragamnya. Kami juga tidak tahu alasan follower ini. Anggota ini menemui saya dan menanyakan siapa admin @BandSidekick itu," jelas D.

Karena di bawah tekanan, D menyebut bahwa akun tersebut tak dikelola sendiri olehnya. Ada dua temannya, yakni J dan R. Keduanya juga ikut dipanggil.

Awalnya D menghubungi J untuk datang ke warmindo di sekitar Mako Brimob. Sampai di lokasi, J bertemu dengan temannya, dan terdapat 6 anggota yang sedang menginterogasi D.

"Jadi saya datang ditemui 4 orang berpakaian preman dan disuruh masuk ke dalam warmindo itu. Kami diinterogasi soal logo, termasuk apakah ikut dalam aksi demo di DPRD DIY," kata J.

Ia mengaku ikut dalam demo tersebut. Selama pertanyaan yang dilontarkan oknum Brimob itu, keduanya mendapat intimidasi. Selain itu, mereka juga mendapat pukulan ke arah perut dan kepala bagian kanan.

"Kami juga dipukul di bagian perut. Mereka juga bertanya apakah mengenal orang-orang yang mereka tunjukkan dengan foto, tapi kami tidak mengetahui. Memang kami datang secara rombongan tapi berbeda dengan foto yang mereka tunjukkan," terang J.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait