alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kasus Covid-19 Meroket Lagi, Asrama Unisa Disiapkan Jadi Faskes Tambahan

Galih Priatmojo | Hiskia Andika Weadcaksana Jum'at, 04 Desember 2020 | 14:05 WIB

Kasus Covid-19 Meroket Lagi, Asrama Unisa Disiapkan Jadi Faskes Tambahan
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Shutterstock)

fasilitas kesehatan (faskes) darurat Asrama Haji DIY dan Rusunawa Gemawang sementara masih cukup.

SuaraJogja.id - Belum selesai persoalan ketersediaan ruang ICU khusus Covid-19 di Kabupaten Sleman namun kasus penambahan terus terjadi. Bahkan tidak sedikit, tercatat pada Kamis (3/12/2020) kemarin terjadi penambahan yang cukup banyak lagi yaitu 107 kasus terkonfirmasi positif Covid-19 baru.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Sleman Joko Hasrtaryo, mengatakan penambahan terkonfirmasi positif Covid-19 yang cukup tinggi ingin adalah hasil dari tracking kontak erat dan screening kepada karyawan kesehatan. Diakui Joko, kasus penambahan di Sleman dalam beberapa hari terakhir masih sulit untuk dikendalikan penambahannya.

"Penambahan kemarin itu sebagian besar dari hasil tracking kontak erat pasien Covid-19 dan beberapa screening karyawan kesehatan,” kata Joko saat dikonfirmasi awak media, Jumat (4/12/2020).

Joko menyebut ruang perawatan untuk pasien Covid-19, di fasilitas kesehatan (faskes) darurat Asrama Haji DIY dan Rusunawa Gemawang masih cukup. Sedianya dua faskes itu memang difungsikan untuk merawat pasien terkonfirmasi positif Covid-19 yang tanpa gejala hingga bergejala ringan.

Baca Juga: Tak Semua Zona Merah, Ini Beberapa Wilayah di Sleman yang Masih Zona Hijau

Disampaikan pihaknya pun telah menyiapkan beberapa antisipasi jika memang dua fakses tersebut itu penuh. Salah satunya dengan menambah ruang atau faskes baru di tempat lain.

"Jika memang nanti kapasitas dua faskes darurat itu penuh. Pasien tanpa gejala atau gejala ringan akan dirawat di Asrama Universitas Aisyah (Unisa) Yogyakarta," tuturnya.

Masih terus bertambahnya kasus terkonfirmasi positif Covid-19 menjadi perhatian khusus oleh semua pihak. Joko senantiasa mengimbau masyarakat untuk terus menerapkan protokol kesehatan, mulai dari memakai masker, cuci tangan dengan sabun hingga menjaga jarak atau tidak berkerumun saat beraktivitas.

“Ya protokol kesehatan itu wajib dan tidak boleh kendor. Selalu harus digencarkan," tegasnya.

Selain penerapan protokol kesehatan, pihaknya juga terus melakukan tracking maupun screening kepada kelompok-kelompok yang masih berpotensi terpapar Covid-19. Instansi pendidikan hingga karyawan perkantoran dan kesehatan menjadi yang tidak luput untuk dites.

Baca Juga: Beredar Poster Digital Donasi ke Pengungsi Merapi, Ini Kata Pemkab Sleman

Tercatat hingga Kamis (3/12/2020) pukul 19.30 WIB, secara kumulatif kasus terkonfirmasi positif Covid-19 di Sleman sudah mencapai 2.970 orang. Dengan rincian 807 orang masih dirawat, kesembuhan 2.188 orang dan meninggal 45 orang. Selain itu dari jumlah tersebut ada 567 orang yang bergejala sedangkan 2.403 orang tanpa gejala.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait