alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pelecehan di Malioboro Viral, Wawalkot Jogja Minta Petugas Bersikap Sopan

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Selasa, 09 Februari 2021 | 09:41 WIB

Pelecehan di Malioboro Viral, Wawalkot Jogja Minta Petugas Bersikap Sopan
Tindakan catcalling di Malioboro (Twitter)

Heroe menyebut akan melakukan pembinaan kepada petugas keamanan di Malioboro.

SuaraJogja.id - Pelecehan secara verbal berupa catcalling yang dialami wisatawan di Malioboro menjadi pembelajaran bagi Pemerintah Kota (Pemkot) Yogyakarta.

Wakil Wali Kota (Wawalkot) Yogyakarta Heroe Poerwadi pun berharap, kejadian di mana petugas pengamanan di Malioboro (Jogoboro) diduga membuat wisatawan merasa tidak nyaman itu tidak terulang lagi.

"Kasus tersebut menjadi pembelajaran bersama dan tentunya akan ditindaklanjuti dengan peningkatan kapasitas petugas di lapangan," kata Heroe di Yogyakarta, Senin (8/2/2021).

Heroe juga meminta supaya selanjutnya para petugas bersikap lebih sopan terhadap pengunjung dan tidak mengulangi kesalahan

Baca Juga: Kecewa Ada Pelecehan di Malioboro, Forpi: Evaluasi Sistem Rekrutmen Petugas

"Jika sudah diberi sanksi, berarti memang ada kesalahan yang dilakukan petugas di lapangan. Tentunya ke depan, petugas dalam menjalankan tugasnya harus bersikap tegas tetapi sopan," ujarnya.

Dilansir ANTARA, Heroe menyebut akan melakukan pembinaan kepada petugas keamanan di Malioboro dalam menjalankan tugas pelayanan dan pengamanan sehari-hari untuk mengedepankan sikap sopan, tegas, dengan tetap menghargai wisatawan.

Sementara itu, Ketua Komisi B DPRD Kota Yogyakarta Susanto Dwi Antoro mengatakan bahwa kasus yang melibatkan Jogoboro tersebut menjadi pemantik bahwa seluruh elemen memiliki tanggung jawab yang sama dalam memberikan solusi atas permasalahan pariwisata di Kota Yogyakarta.

"Masalah yang terjadi di Malioboro harus dicari solusinya bersama-sama, termasuk kasus yang viral, yaitu pengakuan adanya perilaku tidak menyenangkan yang dialami wisatawan, kemudian diunggah ke media sosial. Saya kira, perlu ada mediasi untuk kasus ini," katanya.

Mediasi antara UPT Malioboro mewakili Jogoboro dan netizen yang mengunggah cerita tersebut, menurut dia, dibutuhkan agar informasi ke publik lebih terbuka dan berimbang.

Baca Juga: Petugas yang Goda Wisatawan Malioboro Diberi Sanksi dan 4 Berita SuaraJogja

"Masalah apa pun di Malioboro akan memberikan dampak pada citra pariwisata di kawasan tersebut. Semua pihak harus memiliki kesadaran bagaimana menaati aturan dan bagaimana pelayanan harus dijalankan," katanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait