facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Berawal dari Kegiatan Silaturahmi, 12 Warga di Nglempong Positif Covid-19

Galih Priatmojo Kamis, 27 Mei 2021 | 10:21 WIB

Berawal dari Kegiatan Silaturahmi, 12 Warga di Nglempong Positif Covid-19
Ilustrasi Virus Corona (Unsplash/CDC)

Dua RT di Nglempong dilakukan lockdown mikro usai ditemukan 12 warga positif Covid-19 akibat adanya kegiatan silaturahmi.

SuaraJogja.id - Setelah muncul kasus Covid-19 yang menimpa puluhan warga Ngaglik, kini kasus serupa juga menimpa warga Nglempong, Kalurahan Umbulmartani, Kapanewon Ngemplak. Tercatat ada sebanyak 12 warga terkonfirmasi positif Covid-19 setelah menggelar kegiatan silaturahmi.

"Seorang warga Nglempong RT 02 terkonfirmasi positif dan mendapat perawatan di RS, sedangkan seorang warga Nglempong RT 01 hasil swab antigen positif," terang Kepala UPT Puskesmas Ngemplak I, Seruni Anggraini Susila.

Adanya temuan tersebut,  petugas dari Puskesmas Ngemplak I segera melakukan tracing kepada semua kontak erat melalui tes swab PCR pada Jumat (21/5/2021). Seruni mengungkapkan dua kasus awal tersebut diketahui sebelumnya bepergian ke luar kota, namun memang melakukan aktivitas sosial di masyarakat serta kegiatan silaturahmi saat hari raya Idulfitri lalu.

"Kasus ketiga kembali dilaporkan oleh RS dengan hasil terkonfirmasi Covid-19 dan menjalani perawatan di RS. Kasus ini memiliki riwayat mudik ke Boyolali. Lalu Kasus keempat dari seorang ibu hamil yang kost di RT 02 dengan gejala ringan. Ia dites antigen menunjukkan hasil positif, kemudian dilanjutkan dengan pemeriksaan PCR," ungkapnya.

Baca Juga: Vaksinasi Lansia di Sleman Nomor Tiga Tercepat Secara Nasional, Begini Kata Dinkes

Hasil tracing kontak erat beberapa kasus itu keluar pada 24 Mei. Terdapat penambahan kasus konfirmasi, sehingga total kasus terkonfirmasi di Dusun Nglempong berjumlah 12 kasus aktif.

"Tracing lanjutan bersama Satgas Kalurahan dan Satgas Dusun didapatkan ada potensi penularan komunitas terutama pd RT 01 dan RT 02, berupa aktivitas ibadah hari raya, riwayat saling berkunjung pada saat hari raya, baik yang positif berkunjung, maupun yg positif dikunjungi oleh warga lain," tambahnya.

Berdasarkan hasil koordinasi terpadu bersama Satgas kapanewon Ngemplak pada Minggu (24/5/2021), maka telah diambil sejumlah langkah, meliputi lockdown mikro atau pengetatan aktivitas keluar-masuk Padukuhan Nglempong dan skrining massal kepada 244 warga RT 01 dan RT 02 pada hari kamis (27/5/2021).

25 warga Ngaglik diisolasi di Asrama Haji

Sementara itu, sebanyak 25 orang warga padukuhan Ngaglik, Kalurahan Caturharjo, Kapanewon Sleman yang terkonfirmasi positif Covid-19 diisolasi di fasilitas kesehatan darurat Covid-19 (FKDC) atau selter Asrama Haji.

Baca Juga: Vaksin AstraZeneca Sudah Mulai Digunakan di Sleman, Prioritas Usia 50 Tahun

Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik, BPBD Sleman Makwan menjelaskan, sebanyak 25 orang tersebut sebelumnya dijemput menggunakan enam unit ambulans pada Selasa (25/5/2021).

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait