facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Korban Kekerasan Jalan, Pelajar di Bantul Dibacok Empat Pemotor

Eleonora PEW | Rahmat jiwandono Selasa, 23 November 2021 | 15:57 WIB

Korban Kekerasan Jalan, Pelajar di Bantul Dibacok Empat Pemotor
Ilustrasi celurit, senjata tradisional masyarakat Madura (Shutterstock).

Saat sedang dikejar oleh gerombolan itu, korban merasa panik sehingga jatuh dari sepeda motor.

SuaraJogja.id - Kekerasan jalan kembali terjadi di Kabupaten Bantul. Kini seorang pelajar berinisial WS (16) asal Kalurahan Srihardono, Kapanewon Pundong, jadi korbannya.

Dari informasi yang didapat, kejadian berawal ketika korban mengendarai sepeda motor seorang diri dari arah utara ke selatan berniat pulang usai main dari kawasan Lapangan Paseban Bantul pada Selasa (23/11/2021) dini hari.

Lalu ketika korban melintas di Jalan Parangtritis, Padukuhan Candi, Srihardono, Pundong bertemu dengan empat orang remaja menunggangi dua sepeda motor matik masing-masing Honda Scoopy dan Beat.

Namun, tanpa diduga empat orang misterius yang mengenakan helm dan masker tiba-tiba balik arah mengejar korban. Korban yang ketakutan itu lantas masuk ke arah kampung jalan Pedukuhan Candi berusaha kabur menyelamatkan diri.

Baca Juga: Disbud DIY Gelar Potensi Desa Budaya TAHUN 2021, Diikuti Pegiat Seni dari 14 Desa Budaya

Aksi kejar-kejaran pun sempat terjadi. Saat sedang dikejar oleh gerombolan itu, korban merasa panik sehingga jatuh dari sepeda motor.

Seketika itu pula dua orang pembonceng yang masing-masing diketahui menenteng celurit, turun dari sepeda motor lalu melakukan pembacokan yang mengakibatkan luka terbuka di beberapa bagian tubuh korban. Akibatnya korban mengalami luka di bagian tubuhnya.

Usai membacok korban, mereka langsung meninggalkannya di lokasi kejadian. Korban yang masih sadarkan diri berusaha pulang ke rumah dengan kondisi luka-luka.

Kanit Reskrim Polsek Pundong Ipda Heru Pracoyo membenarkan kejadian tersebut. Korban baru dibawa ke rumah sakit setelah sampai di rumah dalam keadaan luka-luka.

"Jadi dia dibawa ke Rumah Sakit (RS) Rachma Husada setelah sampai di rumah dalam kondisi luka-luka," katanya kepada SuaraJogja.id.

Baca Juga: Berkah di Tengah Pandemi, Fajar Raup Omzet Jutaan Rupiah dari Bisnis Ikan Koi Lewat Online

Hingga kini, pihaknya belum melapor ke polisi. Namun, menurutnya, orang tua korban akan membuat laporan pada hari ini.

"Kami masih menunggu kedatangan orang tua korban untuk membuat laporan atas kejadian ini," paparnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait