facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Makan Bareng Puteri Keraton Jogja, Ridwan Kamil Pamer Coletot

Galih Priatmojo Rabu, 01 Desember 2021 | 18:27 WIB

Makan Bareng Puteri Keraton Jogja, Ridwan Kamil Pamer Coletot
Gubernur Jabar, Ridwan Kamil dan GKR Bendara memperlihatkan menu Coletot di JNM, Rabu (01/12/2021). [Kontributor / Putu Ayu Palupi]

Ridwan Kamil pun menyempatkan diri makan bareng di Jogja Nasional Museum (JNM).

SuaraJogja.id - Gubernur Jawa Barat (jabar), Ridwan Kamil menggelar rangkaian kunjungannya ke Yogyakarta, Rabu (01/12/2021). Bertemu puteri kelima Raja Keraton Yogyakarta, GRK Bendara, Ridwan Kamil pun menyempatkan diri makan bareng di Jogja Nasional Museum (JNM).

Tak sembarang makanan, keduanya menyantap menu kolaborasi kuliner Jawa dan Sunda Coletot. Makanan ini merupakan perpaduan gatot yang berasal dari Yogyakarta dengan peunyeum, makanan khas Jawa Barat.

Makanan yang dibuat jebolan Master Chef Session 8, Hardian Eko Nurseto asal Jabar yang dibuat di tempat ini pun langsung diberi nama oleh Ridwan Kamil. Colelot yang berarti colenak atau tape bakar yang dipadu gatot, dan diberi juruh atau gula aren dengan topping es krim dan semprong.

"Makanan ini eksperimen baru chef dari bandung yang merupakan gabungan antara sunda dan jawa," ungkapnya.

Baca Juga: Malioboro Ramai Wisatawan, GKR Bendara: Belum Bisa Jadi Tolok Ukur Kebangkitan Pariwisata

Makanan tradisional yang diubah jadi modern dan berkelas akan dipromosikan Ridwan Kamil dalam berbagai acara. Sehingga menu-menu tersebut akan "naik kelas".

"Nilainya sembilan, rasa bintang lima harga kaki lima untuk kudapan sore," ungkapnya.

Hal senada disampaikan GKR Bendara yang mengatakan Coletot memiliki rasa manis yang pas. Sehingga pas dinikmati saat sore hari bersama teh atau kopi.

"Keren, enak. Kalau ada lagi saya mau nambah, saya kasih nilai 9,5," ungkap Ketua Badan Promosi Pariwisata Daerah (BPPD) DIY tersebut.

Chef Hardian menjelaskan, menu baru tersebut sengaja dibuatnya saat ini. Membawa langsung peuyeum dari Bandung, dia berburu gatot hingga ke Bantul. Mencoba memadukan makanan dari bahan singkong tersebut, Hardian mencoba mengolah budaya Jawa dan Sunda lewat makanan.

Baca Juga: Banyak Anak Punya Komorbid, GKR Bendara Desak Vaksinasi Anak di Bawah 12 Tahun

"Di budaya sunda dan jawa ada olahah fermentasi, dan melalui singkong yang merupakan stable food indonesia, saya mengolah coletot ini," jelasnya.

Melalui olahan singkong, Herdian ingin menunjukkan bahwa nenek moyang kita sudah mampu mengembangkan fermentasi yang modern untuk mengolah makanan. Olahan fermentasi yang dimiliki Indonesia pun sangat beragam di setiap daerah.

Dia mencoba memadukan kebudayaan makanan tersebut dalam satu hidangan. Tekstur gatot yang kenyal berpadu indah dengan colenak yang empuk tanpa menghilangkan rasa masing-masing.

"Saya baru melakukan eksperimen menu ini dua hari terakhir dan akhirnya ada coletot ini, diharapkan bisa meningkatkan nilai ekonomis singkong," imbuhnya.

Kontributor : Putu Ayu Palupi

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait