facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Dinamai Teras Malioboro, Sri Sultan Wilujengan Relokasi PKL Malioboro

Galih Priatmojo Rabu, 26 Januari 2022 | 20:12 WIB

Dinamai Teras Malioboro, Sri Sultan Wilujengan Relokasi PKL Malioboro
Gubernur DIY menyampaikan paparannya pasca wilujengan relokasi PKL di eks Bioskop Indra dengan, Rabu (26/01/2022) sore. [Kontributor / Putu Ayu Palupi]

Teras Malioboro 1 yang rencananya akan ditempati sekitar 900 PKL Malioboro

SuaraJogja.id - Setelah sempat tarik ulur, Gubernur DIY, Sri Sultan HB X akhirnya menggelar wilujengan atau syukuran relokasi Pedagang Kaki Lima (PKL) di eks Bioskop Indra, Rabu (26/01/2022) sore. Lokasi baru dengan konsep industrial ini pun diberi nama Teras Malioboro 1 yang rencananya akan ditempati sekitar 900 PKL Malioboro yang terdiri dari kuliner, fashion dan kerajinan.

Wilujengan yang sama juga digelar di eks Dinas Pariwisata (dinpar) DIY. Tempat baru yang dinamai Teras Malioboro 2 tersebut juga akan ditempati sekitar 900 PKL Malioboro. Relokasi dilakukan secara bertahap hingga 7 Februari 2022 mendatang.

Teras Malioboro 1 terdiri dari tiga lantai satu basement. Di setiap lantai berisi ratusan lapak atau kios berukuran sekitar 1,5 x 1 meter hingga 2 x 1 meter yang terbuat dari kayu dan besi.

"Tempat baru ini memberikan ruang bagi PKL untuk fokus bagaimana berdagang dan bersama-sama kami untuk mmpromosikan tempat yang baru dan menjadipilihan bagi para wisatawan maupun bagi warga masyarakat jogja sendiri yang mau belanja di teras malioboro 1 maupun teras malioboro 2," ungkapnya.

Baca Juga: Tak Ada Jaminan Layak dari Relokasi, PKL Malioboro Bakal Kembali ke Tempat Jualan Lama

Menurut Sultan, PKL yang menempati dua lokasi baru ini akan digratiskan sewa lapak selama setahun kedepan. Setelah itu Pemda dan Pemkot Yogyakarta akan mengevaluasi kebijakan tersebut.

Pemda memastikan memindahkan semua PKL Malioboro, baik yang berada di sisi barat maupun timur. Dengan demikian ada keadilan bersama bagi semua PKL dalam mencari penghasilan.

"Tidak boleh ada lagi PKL yang jualan di sepanjang Malioboro. Soalnya nanti kalau boleh [berjualan di malioboro], kasian mereka [PKL] yang pindah. Jadi sama-sama hal [relokasi] ini kita lakukan," paparnya.

Sultan menyebutkan, dirinya juga akan bertemu dengan pemilik toko di sepanjang Malioboro. Pemda meminta setiap pemilik toko untuk tidak menggunakan selasar di luar tokonya untuk menambah luasan lahan untuk berjualan. Sebab kawasan tersebut nantinya akan dimanfaatkan untuk pejalan kaki di sepanjang Malioboro.

"Nanti kami akan berjumpa dalam kesempatan lain dengan para pemilik tokok untuk mengembalikan aset [selasar toko] mereka yang dulu dikrowok (dipakai-red) lima meter [oleh] PKL. [Selasar] akan saya serahkan lagi dengan catatan itu tetap jadi ruang publik bagi pejalan kaki, jangan nanti disitu tokonya njembarke (melebarkan-red) untuk jualan, ya jangan," tandasnya.

Baca Juga: Tarif Parkir Malioboro Sampai Rp350.000, Sandiaga Uno Tekankan Hal Ini

Sultan menambahkan, dengan adanya relokasi PKL Malioboro makaprogram penataan Malioboro sebagai rangkaian Sumbu Filosofi sebagai Warisan Dunia Tak Benda yang diajukan ke UNESCO bisa dilanjutkan. Apalagi direncanakan tim dari UNESCO akan datang ke DIY untuk melihat perkembangan program tersebut.

"Nanti bulan juni tim dari unesco akan datang melakukan verifikasi, jangan sampai [masalah selasar toko yang bukan milik pemda] ini menjadi temuan sehinggamempersulit posisi kita," ungkapnya.

Sementara salah seorang pedagang sepatu dari Jalan Mataram, Veronica mengaku sudah mendapatkan lapak untuk berjualan di Teras Malioboro 2. Bersama 19 orang PKL lain, Vero mengaku lapak yang diberikan pada mereka terlalu kecil dengan ukuran sekitar 1,5 x 1 meter di lantai 3.

"Lapak ini paling hanya bisa menampung 20 sepatu, padahal sepatu yang kami jual cukup banyak sehingga tidak bisa tertampung," paparnya.

Padahal saat mereka jualan di Jalan Mataram, lapak yang dimiliki seluas 3x3 meter. Lapak tersebut pun hanya menampung sepatu-sepatu yang mereka pajang, belum yang harus disimpan.

"Kita pun akhirnya mengajukan gudang untuk menyimpang barang disini, tapi sampai sekarang masih molor. Padahal kami harus pindah tanggal 28 [januari] besok," tandasnya.

Hal berbeda disampaikan Wasidi, pemilik warung bakso yang berjualan di lantai 1 Teras Malioboro 1. Wasidi mensyukuri punya lapak baru untuk berjualan bakso. Sebelumnya saat berjualan di depan kantor DPRD DIY harus membongkar pasang tenda.

Namun Wasidi berharap, selain pemberian lapak, PKL juga mendapatkan kesempatan untuk dipromosikan. Dengan demikian kawasan barut tersebut bisa ramai wisatawan.

"Kalau disini tidak membutuhkan waktu untuk bongkar pasang tenda," ujarnya.

Ditambahkan Ketua Paguyuban Pedagang Makanan Siang (PPMS), Suparno Sito bersyukur difasilitas untuk relokasi di kawasan baru tersebut. Sebanyak 32 anggota PPMS mendapatkan jatah lapak di lantai  1 Blok C Teras Malioboro 1, baik di indoor maupun di outdoor.

Dia berharap penghasilan PKL bisa segera pulih pasca direlokasi  dengan bantuan Pemda maupun Pemkot. Apalagi saat ini pandemi COVID-19 masih berlangsung.

"Diharapkan di tempat baru ini, kami tetap mendapatkan keuntungan seperti waktu jualan di selasar Malioboro," imbuhnya.

Kontributor : Putu Ayu Palupi

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait