facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tidak Ingin Kecolongan Lonjakan Kasus Covid-19, Bupati Sleman Siapkan Upaya Ini

Galih Priatmojo | Hiskia Andika Weadcaksana Rabu, 09 Februari 2022 | 15:23 WIB

Tidak Ingin Kecolongan Lonjakan Kasus Covid-19, Bupati Sleman Siapkan Upaya Ini
Bupati Sleman Kustini Sri Purnomo - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

Kustini tidak ingin kecolongan kegiatan-kegiatan yang kemudian justru berpotensi menimbulkan klaster penyebaran baru Covid-19 di masyarakat.

SuaraJogja.id - Bupati Sleman Kustini Sri Purnomo menyiapkan berbagai upaya untuk menekan penularan Covid-19 di wilayahnya. Mengingat kasus terkonfirmasi positif Covid-19 di Bumi Sembada merangkak naik dalam dua minggu terakhir. 

"Kita sudah instruksikan agar rumah sakit yang ada segera bersiap. Harus ada pioritas, seperti pasien yang di rumah sakit itu harus yang bergejala sedang, berat dan kritis. Sedangkan untuk yang gejala ringan bisa isoter atau isoman," kata Kustini saat dikonfirmasi awak media, Rabu (9/2/2022).

Kustini menyampaikan bahwa pihaknya juga telah berkoordinasi lebih lanjut bersama dengan perangkat kapanewon dan kalurahan yang ada. Hal itu bertujuan agar bisa lebih mengawasi berbagai kegiatan yang berpotensi menyebabkan kerumunan. 

Ia tidak ingin kecolongan kegiatan-kegiatan yang kemudian justru berpotensi menimbulkan klaster penyebaran baru Covid-19 di masyarakat. 

Baca Juga: Robert Alberts Tak Dampingi Sesi Latihan Persib Bandung Jelang Laga Kontra PSS Sleman

"Kalau ada event atau kegiatan tolong dipantau dengan jelas. Kegiatannya apa, berapa pesertanya dan bagaimana penerapan prokesnya. Itu harus benar-benar dipastikan dan di check. Jangan sampai kita kecolongan," tegasnya.

Varian Omicron juga kemudian menjadi perhatian tersendiri bagi Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sleman. Mengingat berdasarkan penelitian yang ada varian baru corona tersebut memiliki penularan lebih cepat dibandingkan dengan varian sebelumnya. 

"Kalau dari beberapa kajian ya memang penyebarannya cenderung lebih cepat 4 kali lipat daripada Delta. Namun tingkat yang harus dirawat di rumah sakit lebih rendah. Ya tapi kita harus tetap bersiap dan waspada," tuturnya.

Disebutkan Kustini, setidaknya ada dua langkah strategis yang harus terus digencarkan guna mengantisipasi lonjakan kasus Covid-19. Pertama terkait dengan penerapan protokol kesehatan (prokes) yang disiplin dan ketat.

Sebab ia tidak memungkiri bahwa saat ini penerapan prokes di masyarakat khususnya pemakaian masker sudah mulai kendor. Hal itu yang kemudian perlu ditingkatkan kembali.

Baca Juga: Ingin Cepat Pulih agar Bisa Bela PSS Sleman di Sisa Liga 1, Juninho Minta Diberi Injeksi

"Protokol kesehatan itu harus diketatkan lagi. Terutama pemakaian masker ini harus digalakkan lagi. Soalnya saya beberapa kali melihat pemakaian masker ini sudah agar kendor. Nah ini yang harus kita kuatkan lagi," ujarnya

Lalu kedua mengenai pelaksanaan vaksinasi Covid-19 yang harus segera dilakukan oleh masyarakat. Terlebih saat ini beberapa kelompok masyarakat sudah bisa mendapatkan vaksinasi booster atau suntikan ketiga.

"Vaksinasi itu wajib, terutama untuk lansia dan yang punya komorbid itu harus segera. Saya himbau kelompok usia tersebut untuk segera vaksin dengan menghubungi fasilitas kesehatan terdekat. Saya sudah minta dinas kesehatan untuk bisa mengintensifkan vaksinasi sampai door to door," tuturnya. 

Dalam kesempatan ini, Kustini sekaligus meminta masyarakat untuk tidak perlu panik. Namun bukan berarti lantas abai dengan prokes dan aturan yang telah ditetapkan pemerintah. 

"Memang angkanya naik. Tapi jangan panik, apalagi abai ya. Karena ini juga terjadi di berbagai daerah dan negara lain," tandasnya.

Sementara itu Ketua Kelompok Kerja (Pokja) Genetik Fakultas Kedokteran, Kesehatan Masyarakat dan Keperawatan (FKKMK) Universitas Gadjah Mada (UGM), Gunadi mengimbau masyarakat tetap waspada terhadap varian Omicron. Pasalnya transmisi dari sebaran virus tersebut yang sangat cepat. 

"Tetap waspada tetapi jangan berlebihan. Ini harus menjadi perhatian karena ada kemungkinan ia akan mereinfeksi terhadap mereka yang sudah vaksin full dosis, apalagi mereka yang rentan, lansia, manula, anak-anak dan mereka yang tidak vaksin," ujar Gunadi.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait