Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Jadi Sorotan Usai Kasus Pemaksaan Pemakaian Jilbab, SMAN 1 Banguntapan Banjir Karangan Bunga Dukungan dari Alumni

Galih Priatmojo Senin, 08 Agustus 2022 | 17:35 WIB

Jadi Sorotan Usai Kasus Pemaksaan Pemakaian Jilbab, SMAN 1 Banguntapan Banjir Karangan Bunga Dukungan dari Alumni
Karangan bunga dukungan untuk SMAN 1 Banguntapan usai disorot kasus pemaksaan pemakaian jilbab, Senin (8/8/2022). [Kontributor / Julianto]

Sebelumnya nama SMAN 1 Banguntapan disorot khalayak usai mencuat dugaan pemaksaan pemakaian jilbab

SuaraJogja.id - Usai geger soal pemaksaan pemakaian jilbab terhadap siswa oleh gurunya mencuat dalam beberapa hari terakhir, SMA N 1 Banguntapan Bantul mendapat sorotan berbagai pihak. Bahkan buntutnya, kepala sekolah dan juga beberapa orang guru dinonaktifkan oleh Gubernur DIY Sri Sultan HB X.

Dukungan dari berbagai pihak pun mengalir ke SMA yang terletak di Timur Laut Kota Bantul ini. Sejumlah ormas ataupun para alumni menyatakan dukungan tersebut. Dukungan diwujudkan dalam beberapa hal.

Karangan bunga tersebut bertuliskan di antaranya :

"Jalan-jalan ke Yogyakarta konon katanya kota pelajar susah payah baca belajar agar kelak menjadi pintar siswa SMA 1 Banguntapan tetap semangat berprestasi ya. Dari alumni kantin si Mak 99,".

Baca Juga: Buntut Kasus Pemaksaan Pemakaian Jilbab, Sri Sultan HB X: Kepsek dan Tiga Guru SMAN 1 Banguntapan Dinonaktifkan

"Dari Kami tugas siswa gak susah kok rajin belajar hormati guru taat aturan agama berprestasi dan enggak suka bolos siswa smaba 1 bukan generasi slebew. Salam dari lulusan 99"

"Kalau belajar sampailah tamat itulah tandanya siswa yang hebat kepada guru mestilah hormat agar ilmu mudah didapat cah basket 99"

Berdasarkan keterangan dari Warno, salah satu petugas keamanan sekolah SMA N 1 Banguntapan, karangan bunga tersebut mulai berdatangan pukul 10.00 WIB. Karangan bunga tersebut sepertinya berasal dari alumni SMA N 1 Banguntapan.

"Datang terus, saya ndak tahu pengirimnya siapa wong saya masih baru di sini. Saya ndak hapal juga, tetapi kalau dari tulisan itu alumni SMA sini tahun 1999,"tutur dia.

Plt Humas SMA N 1 Banguntapan Sutrisna ketika ditemui membenarkan jika sejak peristiwa dugaan pemaksaan pemakaian Jilbab terhadap siswanya mencuat ke permukaan, dukungan terus mengalir ke SMA N 1 Banguntapan. Dan hari Senin ini muncul dukungan dari alumni SMA N 1 Banguntapan.

Baca Juga: Dipanggil ORI DIY Terkait Dugaan Pemaksaan Pemakaian Jilbab, Begini Keterangan Guru Agama SMAN 1 Banguntapan

"Itu dukungan moril ke kami sepertinya,"terang dia.

Sutrisna mengakui meskipun sekolah mereka mendapat sorotan dari berbagai pihak, namun tidak ada siswa yang mengeluhkan hambatan dalam belajar. Sejak peristiwa tersebut, tidak ada siswa yang mendapatkan sindiran atau hujatan karena bersekolah di SMA N 1 Banguntapan.

Sutrisna menandaskan jika iklim pembelajaran di SMA N 1 Banguntapan tetap kondusif dan berlangsung normal. Para guru tetap memberikan pembelajaran sesuai dengan hak yang harus diterima para siswa. Kegiatan ekstra kurikulerpun tetap berjalan normal. 

"Tidak ada yang terganggu. Semuanya berjalan seperti biasa,"tambahnya.

Sejak kepala sekolah dan tiga guru lainnya dinonaktifkan oleh Gubernur DIY, Sri Sultan HB X, sampai saat ini belum ada penggantinya. Kendati demikian, penonaktifan mereka tidak mengganggu pembelajaran yang dilakukan di sekolah tersebut.

Sebab, selama ini mereka yang dinonaktifkan memang tidak banyak terlibat dalam pembelajaran di sekolah tersebut. Apalagi, Kepala Sekolah tidak pernah mengajar dan 3 guru bimbingan konseling (BK) juga hanya mendampingi siswa saja.

"Tidak ada masalah terkait pembelajaran di sini. Semuanya lancar,"tandasnya.

Laskar Islam Beri Dukungan

Selain dukungan para alumni melalui karangan bunga, akhir pekan lalu tepatnya hari Jumat (5/8/2022), ratusan anggota Laskar Islam Se DIY-Jawa Tengah mendatangi SMA Negeri 1 Banguntapan Kabupaten Bantul untuk bertemu pihak sekolah.

Kedatangan laskar yang dipimpin oleh Ustad Umar Said ini untuk memberi dukungan moril kepada sekolah khususnya Guru yang telah dituduh melakukan pemaksaan terhadap salah satu siswanyaya untuk mengenakan hijab. Kedatangan mereka ini didampingi oleh anggota Binmas Polda DIY.

Panglima Front Jihad Islam (FJI) DIY, Darohman mengatakan, kedatangan mereka murni untuk memberikan dukungan kepada para Guru SMAN 1 Banguntapan Bantul. Mereke meminta kepada guru agar tetap tenang dalam melaksanakan tugas di sekolah.

"Kami meminta agar Polda DIY memfasilitasi untuk dilakukan mediasi atau tabayun antara siswi tersebut dengan para Guru,"tuturnya ketika dikonfirmasi Senin. 

FJI meminta nanti mediasi tersebut harus difasilitasi oleh Polda DIY dan juga disaksikan Ombudsman Republik Indonesia (ORI) DIY dan Disdikpora DIY. Permintaan ini tidak lain supaya kasus ini dapat menemui titik terang dan tidak dimanfaatkan oleh orang-orang yang ingin memecah belah umat.

Menurutnya, hal ini penting agar jangan sampai bola panas ini terus menggelinding di luar sana. Pihaknya juga merasa prihatin dan kasihan terhadap Guru SMAN 1 Banguntapan Bantul. 

"Kalau ini dibiarkan bisa jadi nanti ada Guru yang mengajari muridnya Sholat dipermasalahkan juga,"katanya.

Pria yang akrab disapa Kang Darohman itu pun menegaskan bahwa kedatangan dirinya dan ratusan anggota Laskar ke SMA N 1 Banguntapan ini murni atas keinginan pribadi. Dia juga meminta agar pihak-pihak tidak bertanggung dan memperkeruh suasana untuk tidak melakukan penggiringan opini menyudutkan umat Islam.

"Mohon dicatat agar nanti di luar sana tidak di goreng-goreng bahwa sekolah dikira meminta backing Laskar. Ini kami datang sendiri tanpa diminta bantuan dari Sekolah. Jadi Sekolah benar-benar tidak memanggil kami, dan kami juga tidak saling mengenal sebelumnya,"tegasnya.

Kontributor : Julianto

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait