Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ini Makna Siwur, Tradisi Kirab yang Vakum hampir Dua Tahun di Bantul yang Kembali Digelar

Muhammad Ilham Baktora | Wahyu Turi Krisanti Kamis, 11 Agustus 2022 | 21:25 WIB

Ini Makna Siwur, Tradisi Kirab yang Vakum hampir Dua Tahun di Bantul yang Kembali Digelar
Siwur yang diarak untuk menguras enceh, Kamis (11/8/2022). [Wahyu Turi Krisanti/Suarajogja.id]

Tradisi ini juga sebagai simbol wujud syukur kepada Tuhan Yang Maha Kuasa.

SuaraJogja.id - Masyarakat Kapanewon Imogiri kembali melaksanakan kirab siwur setelah dua tahun sebelumnya tidak digelar karena pandemi Covid-19. Kirab siwur ke-21 ini mengangkat tema “Dengan Semangat Budaya Imogiri Memperkokoh Bhineka Tunggal Ika Menuju Warisan Dunia”.

Ratusan peserta mengikuti kirab siwur dari halaman pendopo Kapanewon Imogiri sampai parkir wisata Pajimatan Wukirsari. Siwur yang diarak tersebut kemudian akan digunakan sebagai sarana nguras enceh yang akan dilaksanakan Jumat (12/8/2022) pagi pukul 08.00 WIB di kompleks pasarean dalem Sultan Agung Hanyakra Kusuma atau makam raja-raja Mataram di Imogiri.

Masyarakat Imogiri mengambil siwur atau gayung untuk dijadikan ikon pagelaran budaya pada bulan Sura atau bulan Muharam. Selain itu juga sebagai simbol wujud syukur kepada Tuhan Yang Maha Kuasa.

"Syukur tersebut adalah syukur dalam hati, syukur dalam ucapan, syukur dalam tindakan. Jadi syukur tersebut merupakan kesempurnaan manusia didalam ketaqwaan kepada Tuhan," kata Ketua Panitia Kirab Siwur, Widodo, Kamis (11/8/2022).

Baca Juga: Pelaksanaan Prosesi Kirab Siwur Digelar di 4 Titik, Ini Makna Setiap Titiknya

Pada umumnya siwur atau gayung dijadikan sarana untuk mengambil air, namun bagi sebagian masyarakat Jawa siwur tak hanya sebatas itu melainkan memiliki arti filosofi yang tinggi dari nama siwur yaitu ‘nek isi ora ngawur’. Jika dialihkan ke Bahasa Indonesia kata tersebut berarti kalau berisi hendaknya tidak ngawur atau tidak ngasal.

Serah terima siwur di parkir wisata Pajimantan Wukirsari, Kamis (11/8/2022). [Wahyu Turi Krisanti / SuaraJogja.id]
Serah terima siwur di parkir wisata Pajimantan Wukirsari, Kamis (11/8/2022). [Wahyu Turi Krisanti / SuaraJogja.id]

"Selain itu siwur juga dapat diartikan menurut dua kata didalamnya yaitu si yang berarti isi atau berisi dalam sifat ilmu atau materi dan wur yang berarti wur-wur atau suka memberi, rela dan tulus," papar Widodo.

Pada bagiannya, siwur memiliki 3 bagian yaitu bagian media yang berasal dari tempurung, bagian tangkai atau pegangan dan bagian kancing. Masing-masing bagian pada siwur juga memiliki makna tersendiri.

Pada bagian media berasal dari tempurung kelapa yang sudah dipisahkan dari serabut atau kulitnya. Pohon kelapa sendiri pada seluruh bagiannya dapat dimanfaatkan untuk kebutuhan manusia. Dalam hal itu hendaknya manusia juga seperti pohon kelapa dimana kala hidup dapat berguna atau bermanfaat dan juga diperlukan bagi yang masih hidup ketika sudah meninggal sebagai panutan dalam kebaikan dan keluhuran budinya.

Bagian kedua merupakan tangkai atau pegangan yang terbuat dari kayu jati atau kajeng. Kajeng merupakan bahasa Jawa dari kemauan, sedangkan dengan kayu yang dipilih ialah jati berarti jati diri manusia. Makna yang terkandung dalam tangkai ini adalah kala manusia hidup harus mempunyai pegangan hidup atau tuntunan dan tatanan yang terdapat dalam keyakinan didasarkan pada kemauan. Sehingga disaat manusia meninggal nantinya dapat mempertanggung jawabkan ketika di dunia.

Baca Juga: Sempat Vakum Akibat Pandemi, Bantul Kembali Gelar Kirab Siwur

Bagian terakhir yaitu kancing atau kunci merupakan bagian yang tidak terpisahkan dengan bagian siwur yang lain. Meskipun kecil dan tempatnya tersembunyi, kancing berperan sangat besar yaitu untuk mengaitkan pegangan dan media. Kancing tersebut juga berasal dari bambu kualitas baik. Jika diartikan kancing merupakan pemeran pemersatu dari berbagai perbedaan atau untuk mempersempit perbedaan dan memperluas kebersamaan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait