Pailah Ingin Pindah dari Sekitar Makam Raja Imogiri

Chandra Iswinarno
Pailah Ingin Pindah dari Sekitar Makam Raja Imogiri
Korban Longsor Imogiri, Pailah. [Suara.com/Sri Handayani]

Sekretaris Daerah Daerah Istimewa Yogyakarta (Sekda DIY) Gatot Saptadi mengatakan relokasi warga perlu dipertimbangkan.

Suara.com - Berulang kali Pailah (50) keluar dari rumahnya untuk melihat proses pencarian korban di lokasi tanah longsor di Kompleks Makam Raja-raja Mataram, Imogiri, Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY). Tak jauh dari tempat yang diduga menimbun dua warga itu rumahnya berdiri.

Pailah sudah sekitar 30 tahun berjualan di Komplek Makam Raja-raja Mataram. Perempuan asal Gunungkidul itu menikah dengan suaminya yang terlebih dahulu tinggal di sana.

"Saya tinggal di sini sudah lama. Saya jualan sudah 30 tahun. Waktu Sultan HB IX meninggal, aku jualan. Saya asli Gunungkidul tapi suami warga sini. Tapi sudah lama meninggal," kata Pailah kepada Suara.com di rumahnya, RT 02 Kedungbuweng, Wukirsari, Imogiri, Bantul, Rabu (20/03/2019).

Selama tinggal di rumahnya, baru dua kali ia merasakan bencana tanah longsor. Kejadian pertama, tak menimbulkan korban. Namun, air masuk ke rumahnya dan para tetangga. Akibatnya, kulkas, kasur, dan bermacam perabot yang ada di dalamnya mengambang.

Sejak kejadian itu, ketakutan menghantuinya setiap hujan deras datang. Ia takut akan terjadi banjir atau tanah longsor yang lebih besar.

Minggu (17/03/2019), ia sedang duduk-duduk menonton televisi ketika awal musibah itu terjadi. Waktu menunjukkan sekitar pukul 21.00 WIB.

Ia sempat mendengar suara gemeretak cukup keras, namun tak tahu dari mana sumbernya. Pailah mengira terjadi kecelakaan mobil di lokasi yang cukup curam itu.

Namun, bunyi "plethak-plethok" itu semakin riuh. Anak Pailah berteriak memintanya keluar rumah. Kepanikan pun terjadi dengan cepat.

"Saya tanya ada apa. Ada apa. Anak saya cuma bilang, itu rumah. Itu rumah," kata dia.

Pailah yang kebingungan langsung berlari ke luar rumah sambil membawa cucu-cucunya. Di luar, kondisi sudah penuh air. Ia sempat diseret oleh sang anak.

"Ternyata saya keluar ada rumah longsor-longsor gitu. Terus aku lari. Tulung-tulung (berteriak minta tolong), enggak ada yang dengar. Saya tabuh kenthongan, tetep ra krungu (tetap tidak dengar). Ya Allah pokoke ngeri," kata dia.

Menurut Pailah, ada tiga rumah tetangganya tertimbun tanah longsor. Para pemilik rumah umumnya tinggal di luar kota menyisakan beberapa penghuni. Di antara para tetangganya, hingga kini masih ada dua orang dalam pencarian.

Kini Pailah tinggal di tempat anaknya, tak jauh dari rumahnya. Ia bersyukur masih diberi keselamatan. Ia mengaku ingin pindah, namun tak memiliki tempat tinggal lain.

"Sing penting diparingi slamet, wis tuo arep neng ngendi. Arep pindah ra nduwe enggon. Ra popo. (Yang penting diberi keselamatan. Sudah tua mau ke mana. Mau pindah tak punya tempat. Enggak papa.)," kata dia.

Melihat besarnya kerusakan yang terjadi, anak Pailah meminta ia pindah. Meski belum tahu akan mendapat uang dari mana, ia berjanji akan mencarikan lokasi baru.

"Pokoknya, Bu, pindah aja. Bukan pemerintah. Anak saya sendiri. Tapi kalau pemerintah mau ngasih ya mau. Di mana aja mau. Gitu," ujar Pailah.

Saat Suara.com datang ke rumahnya, terlihat barang-barang seperti televisi, kulkas, bantal, kasur, dan pakaian masih menumpuk di ruang tamu dan beberapa ruang lain.

Kondisi yang sama juga terlihat di beberapa rumah sekitar. Hanya satu rumah yang kini telah dikosongkan.

Hingga berita ini ditulis, BPBD Bantul maupun DIY belum memastikan kemungkinan dilakukannya relokasi warga. Dua KK diungsikan, sementara yang lain mengungsi mandiri.

Kepala Bidang Logistik dan Kedaruratan BPBD Bantul Irawan mengatakan masih perlu kajian untuk menetapkan radius aman atau tidak aman untuk warga sekitar dan perlunya dilakukan relokasi total.

Sementara, Sekretaris Daerah (Sekda) DIY Gatot Saptadi mengatakan relokasi warga perlu dipertimbangkan.

"Kalau permintaan dari mereka belum ada. Tapi kalau melihat kondisi seperti itu mungkin ke depan perlu pertimbangan untuk dilakukan," ujar dia.

Kontributor : Sri Handayani

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS