Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Insiden Pantai Goa Cemara, Komandan SAR: Pengunjung Sudah Diingatkan

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Hiskia Andika Weadcaksana Jum'at, 07 Agustus 2020 | 18:43 WIB

Insiden Pantai Goa Cemara, Komandan SAR: Pengunjung Sudah Diingatkan
Bambang, adik kandung Joko Widodo, salah satu korban terseret ombak yang belum ditemukan di Pantai Goa Cemara, Jumat (7/8/2020). - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

Komandan SAR Pantai Parangtritis Ali Sutanto mengatakan, sejak kemarin sebenarnya sudah ada petugas yang berjaga di sekitar area pantai.

SuaraJogja.id - Sebelum terseret ombak di Pantai Goa Cemara, Dukuh Patihan, Desa Gadingsari, Kecamatan Sanden, Kabupaten Bantul, Kamis (6/8/2020), ketujuh korban sudah dingatkan oleh petugas untuk lebih berhati-hati saat bermain di pantai.

Hal itu diakui langsung oleh Bambang, kakak kandung salah satu korban yang masih belum ditemukan, Joko Widodo. Kendati ia tidak mengikuti rombongan ke Pantai Goa Cemara, Bambang dan adiknya sudah mengetahui bahwa pantai itu dijaga oleh petugas.

"Saya tidak ke sini [Pantai Goa Cemara] dalam beberapa waktu ini, tapi adik saya [Joko Widodo] juga berpikirnya pasti itu kan sudah dijaga oleh petugas," ujar Bambang kepada awak media saat ditemui di Pantai Goa Cemara, Jumat (7/8/2020).

Pernyataan itu diperkuat oleh keterangan Bambang, yang mengatakan adiknya, Joko, bersama sang istri tidak bermain di air atau bahkan berenang. Dijelaskan Bambang, Joko dan istrinya ikut terseret ombak ketika hendak mengejar anaknya yang lebih dulu terseret ombak.

"Joko dan istrinya itu ngejar anaknya yang terseret. Mungkin karena masih anak-anak, mereka main bola terus ngejar bola ke arah air, kemungkinan seperti itu. Menurut saksi juga gitu," jelasnya.

Sementara itu, Komandan SAR Pantai Parangtritis Ali Sutanto mengatakan, sejak kemarin sebenarnya sudah ada petugas yang berjaga di sekitar area pantai. Hal itu dibuktikan dengan langsung ditemukannya dua dari tujuh korban walaupun akhirnya meninggal setelah tiba di Puskesmas Sanden.

"Sekitar tiga orang petugas yang berjaga kemarin. Sebenarnya juga sudah ada rambu-rambu berupa gambar palung yang di dalamnya, tertulis dilarang mandi di laut. Sudah dari kemarin terpasang dan diingatkan, bahkan keluarga pun sudah mengakui kalau sempat diingatkan oleh petugas," ujar Ali.

Ali menuturkan, karakteristik Pantai Goa Cemara memang lebih curam dibanding pantai lain seperti Pantai Parangtritis, yang mayoritas masih lebih landai. Di Bantul sendiri pantai bertipe curam itu ada di Pantai Parangkusumo sampai Pantai Kuwaru ke arah barat.

Kondisi yang lebih curam itu membuat arus air laut menjadi lebih kencang, sehingga tarikan arus ke arah selatan juga menjadi lebih kuat. Ali mengatakan, kondisi seperti ini membuat wisatawan tidak diperbolehkan mandi di laut.

"Jadi seperti cekungan gitu, antara daratan dan air itu ada cekungan, jadi seandainya korban masuk, akan terputar oleh arus air dan pasir. Dimungkinkan 24 jam itu sebenarnya masih mengambang, tapi belum muncul," kata Ali.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait