Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kampung Taman Bersolek, Dari Tembok Kumal Berganti Rupa Jadi Gang Mural

Galih Priatmojo | Muhammad Ilham Baktora Kamis, 24 September 2020 | 07:30 WIB

Kampung Taman Bersolek, Dari Tembok Kumal Berganti Rupa Jadi Gang Mural
Warga Kampung Taman, Mulyono yang ikut melukis mural di tembok Gang Mural, Kampung Taman, Kelurahan Patehan, Kecamatan Kraton, Kota Yogyakarta, Rabu (23/9/2020). [Muhammad Ilham Baktora / SuaraJogja.id]

Kegiatan memuralkan Kampung Taman itu diikuti oleh sebanyak 25 seniman dari ISI Yogyakarta.

SuaraJogja.id - Kuas lukis di tangan kiri dengan lihai disapunya ke sebuah tembok ukuran 2x2 meter bercat putih itu. Sesekali, pria berkulit sawo matang ini mencelupkan kuas ke dalam campurkan cat lukis yang telah disediakan.

Tak hanya sendiri, pria yang tinggal di Kampung Taman RT 31/RW 8, Kelurahan Patehan, Kecamatan Kraton, Kota Yogyakarta juga ditemani seniman-seniman yang juga sibuk melukis di sepanjang tembok kampung setempat sepanjang lebih kurang 50 meter itu.

Mulyono namanya, pria 53 tahun ini ikut menorehkan sejarah Kampung Taman untuk mengubah bagian tembok yang dulunya dianggap kumuh, namun kali ini berubah lebih hidup.

Kampung Taman RT 31 dan 33/ RW 8 merupakan lokasi yang paling dekat dengan destinasi wisata milik Keraton yakni Tamansari. Lokasi wisata yang sejak Juli lalu sudah dibuka kembali mulai didatangi banyak wisatawan, meski dengan pembatasan jumlah kunjungan dan pengetatan protokol pencegahan Covid-19.

Warga memahami destinasi wisata tentunya akan berkembang. Potensi warga serta lokasi kampung juga harus didorong untuk mengenalkan kepada pengunjung bahwa destinasi wisata tak hanya di Tamansari namun warga setempat ikut berkontribusi.

Sehingga gang-gang kecil yang ada di sekitar kampung harus memberikan kesan asri dan kenyamanan bagi pengunjung yang datang.

"Jadi memang dari warga sendiri yang inisiatif untuk mengubah tembok-tembok yang tak terurus menjadi lebih hidup. Akhirnya kami berembug dengan pihak RW dan perangkat kelurahan dan tercetuslah gang mural itu," kata Mulyono ditemui SuaraJogja.id dalam peresmian gang mural di Kampung Taman, Rabu (23/9/2020).

Salah satu hasil lukisan seniman di Gang Mural Kampung Taman RT 31, 33/ RW 08, Kelurahan Patehan, Kecamatan Kraton, Kota Yogyakarta, Rabu (23/9/2020). [Muhammad Ilham Baktora / SuaraJogja.id]
Salah satu hasil lukisan seniman di Gang Mural Kampung Taman RT 31, 33/ RW 08, Kelurahan Patehan, Kecamatan Kraton, Kota Yogyakarta, Rabu (23/9/2020). [Muhammad Ilham Baktora / SuaraJogja.id]

Ia menceritakan sebelum ada inisiatif tersebut, kesan lorong gang yang ada di Kampung Taman serasa mati. Banyak tembok yang hanya dipenuhi lumut dan tak terurus.

Melihat potensi bahwa tembok menjadi salah satu media yang bisa dijadikan sebuah kesenian, warga Taman menginisiasi untuk menyulap kondisi gang tempat tinggalnya lebih berwarna.

"Tujuannya memang untuk membuat lingkungan yang kurang terawat menjadi lebih tertata dan memberi kesan indah. Akhirnya mural ini dipilih," ujar dia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait