Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Dilanda Kejenuhan, 2.200 Siswa SMKN 2 Jogja Gelar Pembelajaran Tatap Muka

Galih Priatmojo Rabu, 23 September 2020 | 15:40 WIB

Dilanda Kejenuhan, 2.200 Siswa SMKN 2 Jogja Gelar Pembelajaran Tatap Muka
Suasana belajar tatap muka untuk pertama kalinya di SMKN 2 Jogja di tengah pandemi Covid-19, Rabu (23/9/2020). [Kontributor / Putu Ayu Palupi]

Pihak sekolah mengaku sudah berkoordinasi dengan gugus tugas Covid-19 mengenai keputusan menggelar pembelajaran tatap muka.

SuaraJogja.id - Sekitar 2.200 lebih siswa SMKN 2 Jogja memulai pembelajaran luring atau tatap muka meski pandemi COVID-19 masih mengancam, Rabu (23/09/2020).

Kegiatan Belajar Mengajar (KBM) secara luring yang pertama kali dilakukan tingkat SMK di DIY ini difokuskan pada kegiatan praktik di masing-masing jurusan.

Sekolah beralasan, pembelajaran tatap muka dimulai dengan pertimbangan yang matang melalui koordinasi dengan gugus tugas COVID-19. Selain itu karena para siswa sudah sangat jenuh belajar jarak jauh atau daring selama lebih dari enam bulan terakhir.

Apalagi Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga (disdikpora) DIY juga sudah membolehkan pembelajaran tatap muka, khususnya untuk praktik siswa SMK sejak 14 Agustus 2020 lalu. Karenanya sekolah tersebut mempersiapkan diri secara matang dalam menerapkan protokol kesehatan COVID-19, mulai dari fasilitas cuci tangan dan disinfektan, pembatasan jumlah rombongan belajar (rombel) hingga kesiapan mental, baik guru maupun para siswanya.

"Kami membutuhkan persiapan yang benar-benar matang sebelum memutuskan membuka sekolah untuk pelajaran tatap muka agar jangan sampai ada klaster baru [penularan covid-19] dari sekolah," ujar Kepala SMKN 2 Jogja, Dodot Yuliantoro di sekolah setempat, Rabu Siang.

Selain gugus tugas, sekolah awalnya juga membuat angket terkait pembelajaran luring pada orang tua siswa. Sebanyak 95 persen orang tua menyatakan setuju untuk dilakukan pembelajaran tatap muka, khususnya untuk praktik di sekolah yang membutuhkan alat-alat praktik.

Sekolah juga melakukan pendataan jumlah siswa yang orang tuanya memiliki potensi penularan tinggi seperti karyawan kesehatan maupun mereka yang memiliki mobilitas tinggi. Namun dari 95 persen orang tua siswa, hingga saat ini baru 2 orang tua siswa yang bekerja sebagai karyawan kesehatan. 

"Karenanya untuk mengantipasi penularan maka anak-anak mereka pun memilih untuk tetap belajar secara daring," ujarnya.

Meski siswa masuk dua sampai tiga kali dalam seminggu untuk praktik di sekolah, SMK tersebut membatasi jumlah siswa per sesinya. Setiap sesi selama 3 jam, hanya 500 siswa yang belajar di sekolah. Sedangkan pembelajaran teori tetap dilakukan secara daring.

Untuk sesi pertama pukul 07.30 hingga 10.30 WIB, praktik diikuti sekitar 400 siswa. Sedangkan sesi kedua pukul 12.30 hingga 15.30 diikuti sekitar 500 siswa. Jalan masuk ke sekolah juga dibagi ke beberapa pintu untuk menghindari kerumunan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait