Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Peduli Lingkungan, Andrey Sulap Sampah Plastik Berserakan Jadi Casing HP

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Hiskia Andika Weadcaksana Jum'at, 23 Oktober 2020 | 15:43 WIB

Peduli Lingkungan, Andrey Sulap Sampah Plastik Berserakan Jadi Casing HP
Dikko Andrey Kurniawan menunjukkan produk pemanfaatan sampah plastik untuk digunakan sebagai casing handphone, di Dusun Wirosutan, Desa Srigading, Kecamatan Sanden, Bantul, Jumat (23/10/2020). - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

Andrey menghadirkan berbagai motif unik di casing handphone itu dari kumpulan tutup botol plastik hingga tas kresek yang dibuang begitu saja oleh orang lain.

SuaraJogja.id - Sampah plastik masih dan terus menjadi masalah global yang makin parah setiap harinya. Sampah yang sulit terurai itu bukan hal baru bagi persoalan yang mengintai lingkungan sejak lama.

Belum banyak pihak yang hingga saat ini sadar tentang pentingnya mengurangi sampah plastik dalam kegiatan sehari-hari. Hanya segelintir orang saja yang mulai memahami bahwa kerusakan lingkungan sudah berada di depan mata dan mau bergerak untuk mencegahnya.

Salah satu orang yang mulai tergerak untuk melakukan pemanfaatan sampah plastik adalah Dikko Andrey Kurniawan (24), pemuda asal Dusun Wirosutan, Desa Srigading, Kecamatan Sanden, Kabupaten Bantul. Menyadari permasalahan sampah plastik yang tidak bisa selesai dengan sendirinya, Andrey bersama temannya membuat sebuah ide unik terkait dengan pemanfaatan sampah plastik.

Jika biasanya anak-anak muda sering terlihat melindungi handphonenya dengan sebuah casing yang memiliki cetakan bergambar atau bermotif unik, Andrey menawarkan inovasi lain. Masih serupa dengan casing handphone yang bermotif unik, tapi bedanya Andrey menghadirkan berbagai motif unik di casing handphone itu dari kumpulan tutup botol plastik hingga tas kresek yang dibuang begitu saja oleh orang lain.

Andrey mengatakan, awal munculnya ide inovasi pemanfaatan sampah plastik untuk casing handphone ini terjadi pada November 2019 lalu. Sebenarnya, bukan sampah plastik yang menjadi pilihan utama dalam produk yang ingin dibuatnya, melainkan kayu.

Namun melihat permasalah sampah plastik yang setiap hari menumpuk begitu saja di sekitar tempat tinggalnya, ide pemanfaatan itu muncul. Berangkat dari situ, Andrey dan temannya memantapkan langkah untuk membantu pelestarian lingkungan sekaligus membuat produk unik yang berasal dari sampah plastik.

"Bergerak di November 2019 tapi itu juga belum langsung jadi. Kita sebenarnya mau berangkat dari kayu, tapi kok lihat sampah plastik yang makin banyak membuat saya kepikiran. Akhirnya melalui riset terus-menerus, baru sampai bulan Maret 2020 kemarin casing handphone dengan sampah plastik ini dibuat," kata Andrey, kepada awak media, Jumat (23/10/2020).

Lulusan jurusan Manajemen Pendidikan yang hanya tinggal menunggu proses wisuda di Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) ini menyebutkan, belum ada pemanfaatan sampah plastik untuk digunakan produk casing handphone sejauh ini. Hal itu yang membuatnya makin tertarik untuk bereksperimen dan berkreasi melalui sampah-sampah plastik tersebut walaupun sebenarnya Andrey sendiri tidak begitu asing dengan pemanfaatan limbah sebelumnya.

Sebelum menawarkan pemanfaatan sampah plastik yang digunakan untuk casing handphone tersebut, ia sudah terlebih dulu mengolah sampah keramik menjadi berbagai produk menarik, dari mulai pot, hingga kursi taman.

Untuk saat ini, Andrey sedang fokus untuk mempersiapkan produk casing handphone buatannya tersebut untuk ikut dalam pameran yang diselenggarakan di Bandara Yogyakarta International Airport (YIA). Produksi casing terus dilakukan untuk memenuhi target yang telah ditetapkan oleh panitia pameran sebelumnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait