alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Dokter Jawab Dua Mitos Umum Vaksin yang Beredar di Masyarakat

Risna Halidi | Lilis Varwati Rabu, 25 November 2020 | 14:14 WIB

Dokter Jawab Dua Mitos Umum Vaksin yang Beredar di Masyarakat

Masih banyak masyarakat yang memercayai mitos maupun berita keliru terkait vaksin.

SuaraJogja.id - Vaksin merupakan salah satu peneluan medis yang digunakan untuk mengatasi penyakit menular berbahaya sejak puluhan tahun lalu. Hanya saja, masih banyak masyarakat yang memercayai mitos maupun berita keliru terkait vaksin. 

Terutama di masa pandemi Covid-19 seperti sekarang, di mana isu vaksin kembali naik dan menimbulkan banyak perdebatan sengit.

Dikatakan Dokter spesialis penyakit dalam sekaligus Virolog dr. Dirga Sakti Rambe M. Sc. Pd., setidaknya ada dua mitos tentang vaksin yang paling banyak dibahas dan dipercaya masyarakat.

"Ada dua mitos yang paling sering muncul. Pertama, vaksin tidak aman. Jelas itu keliru," kata dalam webinar Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional, beberapa waktu lalu. 

Baca Juga: Warga Sekitar Markas FPI Ikuti Rapid Test Massal, Hasilnya Mengejutkan

Ia menjelaskan bahwa vaksin yang digunakan luas kepada masyarakat sudah melewati rangkaian penelitian panjang juga diawasi oleh Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM). Keamanan pemakaian vaksin juga akan selalu dipantau sekalipun sudah diedarkan ke masyarakat.

Mitos kedua, lanjutnya, adalah bahwa vaksin tidak ada gunanya dan tidak efektif. Lagi, dokter Dirga menegaskan bahwa pemahaman itu keliru.

"Karena vaksin fungsinya melatih sistem imunitas agar mampu membentuk sistem antibodi sehingga kebal. Dan vaksin punya keunggulan yang tidak dimiliki upaya pencegahan lain yaitu vaksin memberikan perlindungan spesifik. Sehingga bisa netralisir virus secara langsung," paparnya.

Upaya pencegahan seperti protokol kesehatan dengan 3M dibarengi dengan konsumsi makanan bergizi dan rutin olahraga, menurut Dirga, sifatnya general. Sedangkan vaksin memiliki ciri khas spesifik yang hanya mampu memberikan perlindungan khusus penyakit tertentu.

Cara kerja vaksin, lanjutnya, dengan membentuk antibodi dalam tubuh yang kemudian akan berfungsi untuk kekebalan. 

Baca Juga: Sujiwo Tejo Ungkap Alasan Logis Kenapa Habib Rizieq Dielukan Banyak Orang

"Vaksin mengandung komponen virus atau bakteri. Setelah disuntik, tubuh akan mengenali lalu melawan dengan membentuk antibodi yang berfungsi sebagai kekebalan. Lalu tubuh akan mengingat. Sehingga jika tertular dengan virus beneran tubuh sudah punya kekebalan," jelasnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait