alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Selamatkan Penambang Pasir di Sungai Opak, Hendri Nyaris Tergulung Ombak

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Muhammad Ilham Baktora Senin, 01 Februari 2021 | 13:46 WIB

Selamatkan Penambang Pasir di Sungai Opak, Hendri Nyaris Tergulung Ombak
Kakak ipar korban insiden hilangnya penambang pasir, Eko Murtoyo, memberi keterangan kepada wartawan di Pantai Depok, Kapanewon Kretek, Kabupaten Bantul, Senin (1/2/2021). SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora

Saat tiba di lokasi, Hendri hanya menemukan satu penambang pasir yang masih bertahan di atas kapal yang sempat tenggelam.

SuaraJogja.id - Seorang penambang pasir bernama Suhardi (43), yang hilang dalam kecelakaan laut di muara Sungai Opak, Bantul masih dalam pencarian oleh tim SAR, polisi, dan sejumlah relawan. Satu penambang lainnya bernama Waluyo berhasil selamat dan ditolong oleh seorang relawan di sekitar lokasi kejadian.

Hendri Triyono, relawan SAR yang menolong Waluyo, harus bertaruh nyawa. Pasalnya, dia memilih menerjang gelombang laut daripada berenang ke tepian di sekitar muara sungai.

"Lokasi kejadian itu merupakan pertemuan antara laut dan muara. Pukul 05.00 WIB, kondisi laut masih surut, tetapi kondisi aliran muara menjadi deras, sehingga berbahaya beraktivitas di sana," kata Hendri, ditemui wartawan di Pantai Depok, Kapanewon Kretek, Kabupaten Bantul, Senin (1/2/2021).

Hendri menjelaskan, awalnya dia mendapat telepon dari rekannya di tempat penambangan pasir muara sungai Opak, yang diduga ilegal itu.

Baca Juga: Sedang Menambang Pasir, 1 Pekerja Hilang Terseret Muara Sungai Opak

"Saya dihubungi rekan saya, ada satu kapal yang tenggelam di muara sungai. Ada dua orang yang ada di kapal saat saya menerima laporan tersebut," kata Hendri.

Selanjutnya, dia mengambil pelampung dan menuju lokasi kejadian. Namun saat tiba di lokasi, Hendri hanya menemukan satu orang yang masih bertahan di atas kapal yang sempat tenggelam.

"Satu orang lainnya [Suhardi] memilih menyelamatkan diri dengan terjun ke laut tanpa menggunakan pengaman. Padahal, kondisi pertemuan laut dan muara saat itu terjadi aliran air yang kencang ke selatan, sehingga korban ini dinyatakan hilang. Mungkin jika korban [Suhardi] tidak terjun ke laut dan tetap bertahan di atas kapal, bisa selamat," ujar dia.

Anggota Polsek Kretek menunjukkan pecahan kapal jukung yang rusak dari insiden hilangnya penambang pasir di muara Sungai Opak, Bantul, Senin (1/2/2021). - (SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora)
Anggota Polsek Kretek menunjukkan pecahan kapal jukung yang rusak dari insiden hilangnya penambang pasir di muara Sungai Opak, Bantul, Senin (1/2/2021). - (SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora)

Hendri menyatakan, ketika korban Waluyo masih bertahan di atas kapal, dirinya melemparkan pelampung. Selanjutnya, korban dan Hendri berenang ke arah laut untuk mengikuti arus.

"Saat itu walau laut kondisi surut, ada ombak yang menggulung kami berdua karena aliran air dari muara ke selatan cukup kencang, jadi kami mengikuti arus dulu baru berenang ke tepi laut. Jika langsung berenang ke arah muara, sangat berbahaya karena arus dari utara ke selatan cukup deras," jelas dia.

Baca Juga: Kecelakaan di Pelabuhan Tanjunguban, 6 Orang Jatuh ke Laut

Hampir 15 menit keduanya bertahan mengikuti arus air di lokasi kejadian. Setelah kondisi arus tenang, keduanya berhasil selamat di sekitar Pantai Depok.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait