Disdikpora: PPDB Tingkatkan Jumlah Anak Kreatif

Agung Sandy Lesmana
Disdikpora: PPDB Tingkatkan Jumlah Anak Kreatif
Gedung Disdikpora Yogyakarta. (Suara.com/Rahmat Ali)

Bahkan ada sekolah yang mengirim 7 siswa baik secara kelompok maupun individu.

Suara.com - Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga  (Disdikpora) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) mengklaim telah berhasil menerapkan sistem zonasi dalam Pendaftaran Peserta Didik Baru (PPDB) tingkat SMA di Yogyakarta.

"Sistem zonasi inikan sudah tahun kedua,  dimulai sejak tahun ajaran 2018/2019 lalu. Tujuannya adalah untuk menghilangkan stigma sekolah favorit di masyarakat, dan alhamdulillah cukup berhasil di DIY, " kata Kabid Perencanaan dan Pengembangan Mutu Disdikpora DIY,  Didik Wardaya Sabtu (15/6/2019).

Didik menilai, keberhasilan itu dapat dilihat dari meningkatnya pengajuan proposal pada penyaringan peserta Olimpiade Penelitian Siswa Indonesia (Opsi) datang dari berbagai sekolah negeri yang sebelumnya jarang mengirim. 

"Kalau dulu,  yang mengirimkan peserta OPSI kan hanya sekolah-sekolah tertentu saja,  ya dari sekolah-sekolah yang dianggap favorit. Tapi sekarang indikasi anak kreatif meningkat," kata Didik.

Didik memambahkan tahun ini sekitar 1900-an proposal yang masuk dari 50 sekolah yang mendaftar. Bahkan ada sekolah yang mengirim 7 siswa baik secara kelompok maupun individu. 

"Di Yogyakarta ada sekitar 69 SMA Negeri,  kalau SMK ada 49. Nah yang mengirim peserta OPSI itu ada 1900-an proposal dari sekitar 50 sekolah. Jauh meningkat sebelum zonasi diberlakukan," ujar Didik.

Selain itu Didik memaparkan, pihaknya terus melakukan kajian dan evaluasi. Harapannya ke depan sistem zonasi ini dapat diterapkan sepenuhnya secara maksimal. 

"Kami terus mematangkan konsep zonasi ini sehingga ke depan hal-hal yang kurang bisa kita lengkapi," tutupnya.

Kontributor : Rahmad Ali

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS