alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Refleksi Gempa Jogja 2006, Pakar UGM Ungkap Pentingnya Bangunan Tahan Gempa

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Jum'at, 05 Juni 2020 | 10:30 WIB

Refleksi Gempa Jogja 2006, Pakar UGM Ungkap Pentingnya Bangunan Tahan Gempa
[Ilustrasi] Kepala Dukuh Protobayan Sayudi menunjukkan prasasti peringatan gempa Jogja 2006 di Protobayan, Srihardono, Pundong, Bantul, Rabu (27/5/2020). - (SuaraJogja.id/Mutiara Rizka)

Gayatri menilai, sudah seharusnya Pemda DIY memperkuat diri sebagai area tangguh bencana.

Dari kondisi tersebut, Gayatri menilai, sudah seharusnya Pemda DIY memperkuat diri sebagai area tangguh bencana, terutama terkait perancangan bangunan yang tahan gempa. Hal tersebut mengingat masih aktifnya Sesar Opak serta sesar-sesar lain yang berpotensi menyebabkan gempa.

“Penelitian terkait sumber gempa maupun yang belum diketahui harus terus dilakukan secara sinergis antar stakeholder sebagai langkah antisipasi. Walaupun kita tidak tahu kapan gempa akan datang karena memang belum ada alat yang mampu mendeteksinya. Namun, melihat lokasi masyarakat yang berada di lokasi rawan gempa, kita bisa mempersiapkannya dari membuat bangunan tahan gempa. Gempa tidak membunuh manusia, korban jatuh karena bangunan yang tidak tahan gempa,” tegas Gayatri.

Selain Gayatri, Peneliti PSBA UGM Djati Mardianto turut serta dalam diskusi daring tersebut. Ia memaparkan tentang desa binaan PSBA UGM di Klaten, yakni Desa Sengon, yang diinisiasi sejak tahun 2018 untuk menjadi Desa Tangguh Bencana Gempa Bumi. Ia mengatakan, desa ini dulunya merupakan salah satu desa terdampak gempa 2006. Kini desa tersebut telah tergolong sebagai Desa Tangguh Bencana kategori Pratama. Harapannya di tahun terakhir pembinaan ini, desa tersebut bisa meningkat ke kategori Madya, atau bahkan Utama.

Baca Juga: Puluhan Remaja Kota Malang Asyik Nongkrong di Kafe, 6 Orang Reaktif

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait