Kisah Rohaniawan RSUP dr Sardito Hadapi Pasien Sakaratul Maut Hingga Corona

M Nurhadi | Muhammad Ilham Baktora
Kisah Rohaniawan RSUP dr Sardito Hadapi Pasien Sakaratul Maut Hingga Corona
Ilustrasi rohaniawan memberi motivasi (Unsplash/NCI)

Tak jarang, mereka turut membantu pasien dan keluarga jenazah untuk mengucapkan syahadat bagi yang muslim.

SuaraJogja.id - Suara decitan pintu ruang Bagian Hukum dan Humas RSUP Dr Sardjito memecah suasana kantor yang berisi lebih kurang 10 pegawai RS. Dua orang pria lengkap dengan peci dan masker masuk ke dalam dan memberi salam kepada seisi ruangan.

Dua pria berseragam safari cokelat ini langsung diterima oleh Kepala Bagian Hukum dan Humas RSUP Dr Sardjito, Banu Hermawan. Duduk di ruang tamu ruang setempat, Banu memperkenalkan kepada wartawan dua orang rohaniawan yang sebelumnya berjanji bertemu untuk diwawancarai.

Dumono, pria asal Pogung Lor, Sinduadi, Mlati, Sleman, DI Yogyakarta ini telah bekerja di RSUP Sardjito sejak 1984, 15 tahun sebagai Medical Record dan 21 tahun di Bagian Pelayanan Rohani. Pria lulusan S1 UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta dan S2 Universitas Sunan Giri (Unsuri) Surabaya ini merupakan rohaniawan agama Islam. 

Selama 21 tahun menjadi rohaniawan, ada banyak cerita yang dia dapatkan. Bahkan kehadiran rohaniawan di tengah pasien yang berharap sembuh sangat penting untuk membuat mereka lebih tenang, terutama pasien dengan penyakit kronis.

"Banyak orang yang berusaha untuk sembuh dengan mendatangi rumah sakit. Namun tak semua pasien mau mengikuti anjuran perawat, bahkan dokter sekalipun. Kami hanya melengkapi untuk memberi dukungan dan semangat bagi pasien-pasien ini," ungkap Damono ditemui SuaraJogja.id, Senin (29/6/2020).

Dumono berkisah, ia pernah menemui seorang perempuan yang ingin sembuh namun sama sekali tidak menuruti perkataan dokter ataupun perawat.

"Ada pengalaman menarik saat saya menjalankan tugas saya. Saat itu saya menghadapi pasien yang sakit dengan suhu panas tubuhnya tak kunjung reda. Hampir tiga hari tidak turun. Akhirnya kami mengajak berkenalan pasien ini. Mengajak berdoa untuk bisa pulih dan kembali beraktivitas," kata dia.

Rohaniawan sekaligus Kepala Pelayanan Rohani, Dumono saat ditemui wartawan di RSUP Dr Sardjito, Yogyakarta, Senin (29/6/2020). [Suarajogja.id / Ilham Baktora]
Rohaniawan sekaligus Kepala Pelayanan Rohani, Dumono saat ditemui wartawan di RSUP Dr Sardjito, Yogyakarta, Senin (29/6/2020). [Suarajogja.id / Ilham Baktora]

Setelah itu, Dumono juga menanyakan sakit pasien yang enggan dia beberkan identitasnya tersebut. Pasien juga mengaku sakit panas dan tak kunjung mereda.

"Saya juga bertanya apakah obat sudah diminum, namun pasien hanya diam saja. Saya bilang ibu harus jujur, akhirnya pasien ini menunjukkan bahwa obat yang seharusnya diminum dia buang ke bawah kolong kasurnya," kata dia.

Dumono kembali menanyakan alasan pasien tidak mau mengonsumsi obat yang diberikan.

"Jadi alasan pasien ini tidak bisa menelan obat yang diberikan. Saya juga bertanya kenapa tidak bilang ke dokter, dia jawab karena jika tidak minum obat dirinya akan disuntik, dia juga mengaku takut disuntik. Tapi saya beri tahu jika sudah diinfus obatnya bisa masuk lewat infus," katanya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS