Jelang Idul Adha 2020, Permintaan Hewan Kurban di Sleman Menurun Drastis

M Nurhadi | Muhammad Ilham Baktora
Jelang Idul Adha 2020, Permintaan Hewan Kurban di Sleman Menurun Drastis
Sejumlah pedagang ternak berkumpul menawarkan hewan jualannya kepada pembeli di Pasar Jangkang, Ngemplak, Kabupaten Sleman, Kamis (2/7/2020). [Suarajogja.id / Baktora]

"Sekarang sepi sekali, biasanya satu bulan sebelum idul adha, sudah pada pesan. Ini sangat sedikit sekali," ungkap Sri.

SuaraJogja.id - Sejumlah pedagang hewan ternak di Pasar Jangkang, Kecamatan Ngemplak, Sleman mengaku, permintaan hewan ternak jelang Idul Adha 2020 turun drastis. Permintaan hewan ternak turun hingga 40-50 persen dibandingkan tahun lalu. 

Salah seorang pedagang ternak kambing di Pasar Jangkang, Sri Purhadi (43) mengatakan, sebulan sebelum pelaksanaan hari raya ini permintaan kambing kurban terbilang sepi. Bahkan, peternak kambing asal Tempel ini mengatakan penurunannya mencapai 40 persen.

"Sekarang sepi sekali, biasanya satu bulan sebelum idul adha, sudah pada pesan. Ini sangat sedikit sekali," ungkap Sri ditemui wartawan di pasar setempat, Kamis (2/7/2020).

Meski begitu, saat ini harga hewan relatif normal, yakni sekitar Rp3 - 3,5 juta per ekor. Ia berharap, mendekati hari raya Idul Adha nanti permintaan hewan ternak atau daging meningkat.

"Untuk tahun lalu penjualannya sampai 500 ekor, untuk tahun ini saya belum tahu. Namun kemungkinan pasti sepi karena dampak corona sendiri," ujar Sri.

Salah seorang pedagang sapi, Nuryanto (49) menduga, penyebab menurunnya permintaan pembeli terhadap hewan ternak karena kondisi ekonomi masyarakat yang semakin terpuruk.

"Tahun lalu, sebelum kurban untuk sapi bahkan permintaannya sampai kurang-kurang. Tapi sekarang sisa banyak, jika dihitung penurunannya sampai 50 persen," ujar Nuryanto di pasar Jangkang.

Selain turunnya permintaan, Nuryanto juga mengatakan, untuk harga hewan kurban sapi mengalami penurunan. Ia menjelaskan bahwa tahun 2019 lalu harga satu ekor sapi berkisar Rp20 juta. Tetapi saat ini turun sekitar Rp. 18 juta per ekor.

Nuryanto mengatakan, anjloknya harga serta permintaan sapi jelang Hari Raya Idhul Adha di tahun 2020 jauh lebih buruk dibanding tahun 2019.

"Selain kondisi ekonomi masyarakat yang sedang susah, saat ini untuk pemotongan juga dihimbau dilakukan di Rumah Pemotongan Hewan (RPH). Pokoknya tahun ini yang paling buruk penjualannya," ujar pria yang telah 16 tahun berjualan di pasar Jangkang.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS