alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Uji Diagnostik GeNose C19 UGM, Bisa Deteksi Covid-19 dalam Waktu 3 Menit

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Hiskia Andika Weadcaksana Selasa, 27 Oktober 2020 | 20:31 WIB

Uji Diagnostik GeNose C19 UGM, Bisa Deteksi Covid-19 dalam Waktu 3 Menit
Kepala Dinas Kesehatan Bantul Agus Budi Raharja menjajal alat deteksi Covid-19 dengan embusan napas yang dibuat Universitas Gadjah Mada dengan nama GeNose C19, di Rumah Sakit Lapangan Khusus Covid-19, Bambanglipuro, Bantul, Selasa (27/10/2020). - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

Menurutnya, GeNose C19 masih belum setara dengan level tes Polymerase Chain Reaction (PCR).

SuaraJogja.id - Alat deteksi Covid-19 dengan embusan napas ciptaan Universitas Gadjah Mada (UGM), GeNose C19, mulai memasuki tahap uji diagnostik. Salah satu rumah sakit yang berkesempatan menjajal alat tersebut adalah Rumah Sakit Lapangan Khusus Covid-19 (RSLKC), di Bambanglipuro, Bantul.

Ketua Tim Uji Klinis GeNose C19 Dian Kesumapramudya Nurputra mengatakan, tahap uji coba diagnostik GeNose C19 sebelumnya sudah pernah dilakukan di RSUP Dr Sardjito. Uji coba diagnostik ini dilakukan sebagai proses latihan atau pemanasan otak yang ada pada mesin tersebut.

"Intinya sekarang alat ini masih dalam proses latihan, dan kita juga belum bisa untuk klaim itu sebagai alat diagnosis. Masih terlalu dini jadi hanya skrining dulu," kata Dian kepada awak media setelah melakukan uji coba diagnostik GeNose C19 di RSLKC, Bambanglipuro, Bantul, pada Selasa (27/10/2020).

Menurutnya, GeNose C19 masih belum setara dengan level tes Polymerase Chain Reaction (PCR). Sebab untuk tes PCR, kata Dian, itu lebih spesifik memang untuk mendeteksi Covid-19 saja, bukan yang lain.

Sedangkan untuk mencapai level itu, GeNose C19 harus membuat hasilnya lebih spesifik lagi di persentase 98-99 persen. Dalam beberapa uji diagnostik yang dilakukan, alat tersebut masih berada pada titik akurasi 96 persen.

"Kalau dari perhitungan statistik, butuh 1.600 orang dikalikan setiap orang ambil dua sampel napas. Jadi 3.200 sampel napas. Dan kami diberi waktu 3 minggu untuk memenuhi target tersebut," ungkapnya.

Disampaikan Dian, nantinya 1.600 sampel napas itu tidak hanya akan dibebankan kepada RSLKC Bantul saja, tetapi akan dibagi kembali ke dalam 9 rumah sakit yang telah ditentukan sebelumnya.

Lebih lanjut, pemilihan RSLKC sendiri menjadi salah satu lokasi uji diagnostik GeNose C19 adalah karena memang RSLKC menjadi salah satu rumah sakit rujukan yang ada di Bantul. Selain itu, jumlah pasien yang masuk ke dalam RSLKC pun terhitung masih cukup banyak.

"Ditambah lagi yang masuk ke sini [RSLKC] bisa dikatakan heterogen. Jadi bukan hanya pasien dari Jogja saja tapi banyak dari daerah lain, semisal Semarang bahkan hingga Papua. Sehingga karakteristik napas dari masing-masing etnik itu paling tidak bisa terwakili kalau kita mengambil di RSLKC," ucapnya.

Disebutkan Dian, kendala yang saat ini masih saja dihadapi terkait akurasi itu dikarenakan pattern atau pola yang berbeda setiap napas orang yang diuji coba. Pasalnya, alat ini masih kesulitan membaca pola napas dari pasien Covid-19 dan orang tanpa Covid-19.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait