alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Wisatawan Serbu Gunungkidul, Jalur Utama Jogja-Wonosari Macet Berjam-jam

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana Jum'at, 30 Oktober 2020 | 10:34 WIB

Wisatawan Serbu Gunungkidul, Jalur Utama Jogja-Wonosari Macet Berjam-jam
Jalur utama Jalan Wonosari-Jogja, Gunungkidul macet panjang sejak Kamis (29/10/2020) sore hingga malam. - (SuaraJogja.id/Julianto)

Jarak antara Toserba dengan rumahnya hanya 1 kilometer, tetapi ia harus menempuh perjalanan 1 jam lebih.

SuaraJogja.id - Antrean panjang kendaraan terjadi di jalur utama Jogja-Wonosari, Gunungkidul sejak libur panjang dimulai, Kamis (29/10/2020). Dua simpul kemacetan memenuhi perempatan Patuk, Kapanewonan Patuk dan Kebun Bunga Amarilis. Sejak sore hari, kemacetan mulai terjadi dan baru terurai sekitar pukul 21.30 WIB.

Banyak wisatawan hendak berbelok dari jalur utama memotong jalan Jogja-Wonosari ke arah jalan Dlingo, tepatnya di perempatan Patuk, sehingga memicu kemacetan panjang dari arah Yogyakarta ataupun dari Wonosari.

Dari arah Wonosari, kemacetan panjang mencapai 7 kilometer lebih di jalur utama Jalan Wonosari -Jogja, Kamis malam. Bahkan pantauan SuaraJogja.id, kemacetan sudah terlihat di Sambipitu, Kalurahan Bunder, Kapanewon Patuk atau jalan Jogja-Wonosari km 35.

Antrean tersebut terlihat mulai dari Sambipitu hingga perempatan Patuk. Berbagai jenis kendaraan terutama roda empat banyak yang terjebak kemacetan. Tak sedikit yang memutar balik dan mencari jalur alternatif dengan harapan lebih lancar.

Sejumlah petugas berusaha keras untuk mengurai kemacetan tersebut. Kendaraan menumpuk berjajar dua sampai tiga, memenuhi separuh badan jalan di perempatan Patuk dan belokan menuju pintu masuk Gunungkidul. Namun demikian, dari arah sebaliknya, yaitu arah Yogyakarta, terlihat sangat lengang selepas perempatan Patuk.

Dari arah Yogyakarta terjadi antrean sepanjang 3 kilometer dari Perempatan Patuk. Kendaraan roda empat mulai merangkak naik ke Bukit Bintang sejak SMK Budi Dharma, yang berada di Desa Srimulyo, Piyungan.

Jika sebelumnya pemicu kemacetan adalah wisatawan yang akan ke destinasi HeHa Skyview, kemacetan makin parah pada liburan kali ini karena dipicu simpul Kebun Bunga Amarilis di Kalurahan Salam. Ribuan orang berhenti ingin berfoto dengan bunga amarilis, yang mekar cuma dua minggu dalam setahun, menimbulkan kemacetan baru.

Bambang, salah seorang warga Wonosari yang ingin pergi ke Yogyakarta, mengatakan, dirinya juga terjebak kemacetan. Ia terpaksa berjalan merambat hampir satu jam lamanya hanya untuk berjalan dua kilometer dari Sambipitu hingga ke Putat Patuk.

"Tobyat, masak satu jam baru sampai Putat,"keluhnya, Kamis malam.

Sementara Medi, warga Pedukuhan Gumawang, Kalurahan Putat, Kapanewon Patuk, juga merasakan hal yang sama. Ia sebenarnya hanya keluar untuk berbelanja kebutuhan pokok di salah satu Toserba di Sambipitu. Jarak antara Toserba dengan rumahnya hanya 1 kilometer, tetapi ia harus menempuh perjalanan 1 jam lebih.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait