alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tepat 26 Tahun Pascaerupsi Merapi 1994, Dulu Warga Bukan Lari Malah Nonton

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Hiskia Andika Weadcaksana Minggu, 22 November 2020 | 18:22 WIB

Tepat 26 Tahun Pascaerupsi Merapi 1994, Dulu Warga Bukan Lari Malah Nonton
Ngadiono (67), warga Kaliurang Timur, Hargobinangun, Pakem, Sleman, ditemui di rumahnya, Minggu (22/11/2020). - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

Bukannya melarikan diri mencari tempat aman, warga sekitar yang berada di antara Bukit Pelawangan dan Bukit Turgo justru menonton peristiwa tersebut.

SuaraJogja.id - Hari ini, Minggu 22 November 2020, tepat 26 tahun semenjak letusan Gunung Merapi tahun 1994 silam. Tidak sedikit warga yang masih mengingat betul kejadian yang mengerikan tersebut.

Salah satunya Ngadiono (67), warga Kaliurang Timur, Hargobinangun, Pakem, Sleman, yang bersedia sedikit membagikan ceritanya kepada SuaraJogja.id saat ditemui di rumahnya, Minggu (22/11/2020).

Ada yang tak biasa dari cerita Ngadiono itu. Jika pada umumnya, sekarang warga akan segera mencari pertolongan atau menjauh dari puncak Gunung Merapi saat akan terjadi erupsi, justru tidak dengan warga pada 26 tahun silam.

Pada erupsi Gunung Merapi tahun 1994 itu, kata Ngadiono, bukannya melarikan diri mencari tempat aman, warga sekitar yang berada di antara Bukit Pelawangan dan Bukit Turgo justru menonton peristiwa tersebut. Mereka menyaksikan hebatnya awan panas membumbung tinggi ke udara dari perut Merapi.

"Saya waktu 1994 itu masih jadi dukuh. Saya ingat kalau warga di sini malah nonton saat erupsi. Dulu lihatnya di gardu pandang yang masih digunakan oleh Dinas Peternakan Provinsi DIY itu. Ya memang banyak juga korbannya, pegawai sana banyak yang terbakar dan masuk rumah sakit. Ngeri kalau ingat," ujar Ngadiono.

Ngadiono menjelaskan bahwa letusan atau erupsi Merapi saat itu mengakibatkan efek yang luar biasa bagi kawasan kaki Bukit Turgo dan Kaliurang Barat. Sebab, kedua tempat itu yang harus menerima luncuran awan panas atau wedhus gembel karena waktu itu kubah lava di puncak sebelah barat runtuh.

Menurut sepengetahuan Ngadiono waktu itu, kubah lava yang roboh tersebut menjadikan luncuran awan panas ke arah barat atau tepatnya menuju hulu Kali Krasak. Namun akibat awan panas yang terlampau banyak, akhirnya hingga menuju ke hulu Kali Boyong juga meski hanya sedikit.

Ngadiono (67), warga Kaliurang Timur, Hargobinangun, Pakem, Sleman, ditemui di rumahnya, Minggu (22/11/2020). - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)
Ngadiono (67), warga Kaliurang Timur, Hargobinangun, Pakem, Sleman, ditemui di rumahnya, Minggu (22/11/2020). - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

"Kami, masyarakat waktu itu masih belum tahu kalau itu bahaya. Mungkin waktu itu tahu aman karena puncaknya masih cukup tinggi dan alirannya tidak menuju ke Kali Boyong dan Kali Gendol tapi ke barat sana. Sini hanya imbas abu saja yang parah," ungkapnya.

Diakui Ngadiono, tahun 1994 informasi yang diterima masyarakat tentang bahaya erupsi Gunung Merapi masih sangat minim. Masyarakat hanya terkagum melihat adanya fenomena alam yang terjadi dari Gunung Merapi dekat tempat mereka tinggal.

Hal yang diketahui oleh masyarakat waktu itu hanya sebatas dari omongan tak jelas sumbernya yang menyebutkan jika terkena awan panas maka nanti bisa terbakar dan hanya akan menjadi abu. Informasi itu yang hanya dipegang oleh masyarakat waktu itu.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait