alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Dirut Sardjito: Tambahan Tempat Tidur ICU Perlu Didukung Peralatan dan Tenaga Profesional

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Hiskia Andika Weadcaksana Rabu, 28 Juli 2021 | 07:54 WIB

Dirut Sardjito: Tambahan Tempat Tidur ICU Perlu Didukung Peralatan dan Tenaga Profesional
Proyek pembangunan ruang intensive care unit (ICU) tambahan di RSUP Dr Sardjito, Selasa (27/7/2021) - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

Dengan tambahan sekitar 65 tempat tidur tersebut, maka Sardjito akan memiliki lebih kurang 165 tempat tidur ICU untuk perawatan pasien Covid-19.

SuaraJogja.id - Direktur Utama RSUP Dr Sardjito dr Eniarti mengatakan pelayanan intensive care pasien Covid-19 tidak bisa serta merta dilakukan di rumah sakit lapangan atau selter isolasi. Pasalnya diperlukan peralatan dan tenaga profesional di dalam pelayanannya nanti.

"Tentunya untuk membangun ICU tidak bisa di [rumah sakit] lapangan tetapi membutuhkan peralatan-peralatan dan juga tenaga-tenaga profesional di dalam pelayanan intensive care. Jadi tidak bisa layanan intensive care kita laksanakan di rumah sakit lapangan atau di selter-selter sehingga membutuhkan penambahan ICU," kata Eniarti kepada awak media, Selasa (27/7/2021).

Menurut Eniarti, penambahan tempat tidur di ruang intensive care unit (ICU) sudah sesuai dengan hasil mapping dari Dinas Kesehatan Provinsi DIY. Berdasarkan data yang ada setidaknya diperlukan 250 tempat tidur dengan kriteria intensive care atau ICU.

Data kebutuhan itu, kata Eniarti berdasarkan dari pengklasifikasian Dinkes DIY terhadap kondisi pasien mulai dari kondisi berat, sedang hingga ringan.

Baca Juga: 3 Tempat Isolasi Mandiri di Makassar, Pasien Covid-19 Silahkan Pilih

"Tentu diklasifikasikan yang kondisi berat dan kritis itu ada berapa persen, yang kondisi yang masih bisa di ruang isolasi ada berapa persen, yang bisa isoman atau di selter atau di rumah sakit lapangan ada berapa persen. Jadi dari data yang diambil dari dinas kesehatan provinsi sehingga DIY itu membutuhkan sekitar 250 tempat tidur dengan kriteria intensif care," paparnya.

Eniarti menyampaikan sejumlah fasilitas kesehatan tengah disiapkan untuk melengkapi 65 tempat tidur di ruang ICU baru tersebut. Terutama ventilator dan instalasi oksigen yang perlu untuk selalu diperhatikan.

"Tentu akan ada alat-alat kesehatan terutama seperti ventilator, itu kan kebutuhan-kebutuhan yang digunakan selain tadi yang kita lihat adanya instalasi oksigen yang memang harus tercukupi. Memang yang paling banyak nanti adalah alat-alat kesehatan yang benar-benar dibutuhkan oleh pasien-pasien pada kondisi berat dan kritis," ungkapnya.

Selain penambahan fasilitas kesehatan berupa tempat tidur ICuU yang terus disiapkan, Eniarti tidak lupa mengimbau masyarakat untuk terus meningkatkan kedisiplinan protokol kesehatan. Hal itu untuk menekan jumlah pasien yang terus bertambah dan memerlukan perawatan.

Pihaknya berharap tidak akan banyak masyarakat yang harus masuk di ruangan intensive care tersebut. Walaupun memang antisipasi akan terus dilakukan.

Baca Juga: Bupati Banyuwangi Melarang Isolasi Mandiri Bagi Pasien COVID-19 Komorbid

"Tetapi juga imbauan kita kepada masyarakat seharusnya itu yang di hulu harus kita perbaiki yaitu tadi kedisiplinan masyarakat terhadap prokes. Sehingga yang datang ke rumah sakit itu yang benar-benar membutuhkan rawat inap apalagi sudah kategori intensive care berarti dia membutuhkan sebuah ruangan yang dilengkapi dengan peralatan-peralatan medis," ujarnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait