alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Banyak Warga Sleman Terpaksa Isoman, Dinkes: Kapasitas Shelter Tak Sebanding Jumlah Pasien

Galih Priatmojo | Hiskia Andika Weadcaksana Rabu, 28 Juli 2021 | 20:27 WIB

Banyak Warga Sleman Terpaksa Isoman, Dinkes: Kapasitas Shelter Tak Sebanding Jumlah Pasien
Shelter isolasi pasien terkonfirmasi positif Covid-19 di Rusunawa Universitas Islam Indonesia (UII), Senin (14/6/2021). [Hiskia Andika Weadcaksana / SuaraJogja.id]

banyak warga Sleman masih lakukan isoman karena keterbatasan fasilitas kesehatan

SuaraJogja.id - Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinas Kesehatan (Dinkes) Sleman Novita Krisnaeni menyatakan ketersedian shelter tidak sebanding dengan jumlah kasus terkonfirmasi positif Covid-19 yang ada di Bumi Sembada.

Kondisi itu membuat masih banyak warga terpapar virus corona namun hanya berada di rumah atau menjalani isolasi mandiri (isoman) di rumah masing-masing.

"Kalau menurut saya jumlah shelter itu kan tidak sebanding dengan jumlah kasusnya. Artinya itu tidak mungkin kalau dibawa semua. Mungkin yang memungkinkan itu jika isolasi di rumah tidak memungkinkan nah itu wajib ke shelter," kata Novita kepada awak media, Rabu (28/7/2021).

Novita menyebut pasien Covid-19 akan memungkinkan untuk berada di shelter jika memang di setiap desa atau bahkan dusun telah menyiapkan shelter khusus. Namun sejauh ini, lanjut dia, masih ada sejumlah kalurahan dan kapanewon yang belum mempunyai shelter untuk menampung warga yang terpapar Covid-19.

Baca Juga: Ditemukan Pasien COVID-19 Meninggal Saat Isoman, Dinkes Sleman: Dikira Flu Biasa

"Iya [belum semua wilayah ada], kalau misalkan punya itu akan lebih baik. Jadi tidak usah jauh-jauh," ujarnya.

Disampaikan Novita, warga yang terpapar Covid-19 memang diperkenankan untuk menjalani isoman di rumah namun dengan berbagai persyaratan yang harus dipenuhi. Jika memang pada kenyataannya tidak memungkinkan sudah semestinya pasien langsung menuju ke shelter yang telah disediakan.

"Kalau di rumah memungkinkan untuk dilakukan isolasi mandiri seperti persyaratan punya kamar mandi sendiri, kemudian ada lantai atas dan lantai bawah itu monggo lah. Karena kalau semuanya akan ditampung di shelter tidak mungkin. Tidak sebanding antara jumlah kapasitas shelter dengan jumlah kasusnya," ungkapnya.

Novita menilai isolasi terpusat bagi pasien Covid-19 menjadi upaya yang perlu terus digencarkan lagi. Berkaca kepada penanganan kasus Covid-19 di awal pandemi lalu.

"Kalau saya senang banget dengan isolasi terpusat, artinya semua yang terkonfirmasi positif itu harus masuk shelter. Kayak dulu awal-awal itu kan semua pasien masuk shelter. Mungkin sekarang saking banyaknya," tuturnya.

Baca Juga: Menjamur Klaster Covid-19, Dinkes Sleman Nilai Isolasi Mandiri Tidak Efektif

Ditanya mengenai operasional puskesmas selama 24 jam untuk pemantauan pasien isoman, Novita mengakui memang masih terkendala pada petugas yang terbatas. Sehingga memang sejumlah puskesmas tidak bisa setiap saat memberi pemantauan terkait kondisi pasien.

"Ya karena petugas puskesmas juga terbatas jadi memang kadang tidak tiap hari bisa ngaruhke [memeriksa] pasien. Tapi saya yakin melalui [daring] sudah dikaruhke. Di puskesmas itu kan ada tim tracer," ucapnya.

Sementara itu Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman, Joko Hastaryo menuturkan data pasien terkonfirmasi positif Covid-19 yang menjalani isolasi mandiri di rumah selalu berubah.

"Datanya dinamis, setiap hari berubah. Kemarin sore ada 5.943 warga terkonfirmasi yang menjalani isolasi mandiri, baik di rumah maupun di shelter kalurahan," kata Joko.

Disinggung soal kemungkinan pemindahan seluruh pasien Covid-19 isoman ke shelter, Joko menyebut memang tidak memungkinkan.

Kendati begitu, ditegaskan Joko, jika melihat lebih detail prosentase pasien isoman yang tidak memenuhi syarat (TMS) masih cukup kecil.

"Kalau sekarang sih tidak cukup. Tapi sebetulnya kalau dicermati lebih detail, isoman yang TMS hanya sekitar 20-25 persen dari seluruhnya. Sehingga bisa dipaksakan untuk isoter," tandasnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait