facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ungkap Penyiksaan di Lapas Narkotika, Eks Napi Dipukuli Selama 3 Hari Sejak Masuk Bui

Galih Priatmojo Kamis, 18 November 2021 | 13:37 WIB

Ungkap Penyiksaan di Lapas Narkotika, Eks Napi Dipukuli Selama 3 Hari Sejak Masuk Bui
Salah satu mantan WBP, Vincentius Titih Gita Arupadatu (35) menunjukkan bekas luka penganiayaan di Kantor ORI Perwakilan DIY, Senin (1/11/2021). [Hiskia Andika Weadcaksana / SuaraJogja.id]

Sejumlah eks napi beberkan penyiksaan di dalam lapas saat diundang ke acara Mata Najwa

SuaraJogja.id - Kasus dugaan penyiksaan di Lapas Narkotika Kelas II A Yogyakarta yang sempat heboh sepekan lalu kembali diungkap di acara Mata Najwa. Salah satu mantan napi membeberkan bagaimana penyiksaan yang terjadi di dalam lapas tersebut.

Seperti diketahui sebelumnya, sejumlah eks napi mengadu ke Ombudsman DIY atas dugaan penyiksaan yang mereka alami selama di dalam lapas. Dalam keterangannya, penyiksaan dilakukan oleh sejumlah oknum petugas lapas.

Saat dihadirkan dalam acara Mata Najwa, salah seorang eks napi Lapas Narkotika Kelas II A Yogyakarta membeberkan bagaimana penyiksaan yang dialami semenjak ia masuk ke lapas tersebut.

Pria yang sengaja disembunyikan identitasnya itu mengaku merupakan pindahan dari lapas di Kota Yogyakarta. Begitu turun dari mobil menuju pintu masuk Lapas Narkotika Kelas II A Yogyakarta, ia langsung disambut dengan penyiksaan.

Baca Juga: Kanwil Kemenkumham Belum Temukan Tindakan Sadis di Lapas Pakem, Begini Kata Warga Binaan

"Saya turun mobil itu langsung dipukul, begitu masuk ke lapas saya digiring ke gelanggang kemudian ditelanjangi dan diminta berguling-guling. Di situ juga kembali mendapat kekerasan," ucapnya, Kamis (18/11/2021).

Ia mengaku tindakan penyiksaan itu berlangsung hingga jam 12 malam. Keesokan harinya tindakan serupa kembali berlangsung.

"Aksi kekerasan itu berlangsung hingga 3 hari terhitung sejak saya masuk ke lapas tersebut," bebernya.

Salah seorang korban lainnya yang identitasnya juga disembunyikan mengungkapkan bahwa tindakan penyiksaan itu kerap dilakukan oleh tim regu pengamanan. Meski begitu tak semua terlibat hanya sebagian saja.

"Jadi kekerasan itu umumnya dilakukan oleh regu pengamanan. Di sana ada 4 regu pengamanan, tiap regu ada 10 orang ditambah petugas lainnya, total sekitar ada 46 oranglah, tapi tidak semua ikut terlibat dalam aksi kekerasan itu," terangnya.

Baca Juga: Selain Komnas HAM, Ombudsman juga Sudah Lakukan Investigasi ke Lapas Narkotika Pakem

Ia mengaku aksi kekerasan itu diketahui oleh sejumlah pejabat lapas, tetapi ia menegaskan bukan level Kalapas. Hal itu lantaran Kalapas masih baru dan jarang meninjau ke dalam lapas.

"Kekerasan diketahui oleh para pejabat. Tapi bukan Kalapas," imbuhnya.

Eks napi Lapas Narkotika Kelas II A Yogyakarta itu menambahkan tak sedikit pula petugas di dalam lapas yang menentang tindak kekerasan yang terjadi. Beberapa bahkan kerap mengunjungi napi yang baru saja mengalami kekerasan di ruang isolasi untuk menguatkan mental dan hatinya.

"Ada beberapa petugas yang kasihan dengan nasib para napi, mereka datang ke ruang isolasi nguatin hati kami yang disiksa," kata dia.

Sementara itu, pendamping eks napi yang mengalami perundungan di dalam lapas, Anggara Adhyaksa menegaskan bahwa upayanya bersama eks napi yang jadi korban untuk membongkar praktik kekerasan di lapas itu semata-mata agar tindakan itu dihentikan dan bukan untuk menyerang lembaga.

"Saya menengaskan bahwa tindakan pelaporan kami ini agar penyiksaan itu dihentikan, jadi tidak menyerang lembaga tetapi meminta agar oknum itu menghentikan tindakannya," jelasnya.

Ia sendiri sebelumnya di tahun 2020 juga pernah melaporkan kasus serupa, bahkan langsung ke Kemenkumham. Sayangnya praktik tersebut kembali terulang.

"Saya pernah lapor tahun lalu langsung Kemenkum HAM, sudah direspon tetapi itu tidak berlangsung lama sesuai apa yang kami protes," katanya.

Terpisah, kasus dugaan penyiksaan di dalam Lapas Narkotika Kelas II A Yogyakarta saat ini sudah dalam penanganan Kemenkumham. Berdasarkan pemeriksaan Kanwil Kemenkumham DIY diketahui bahwa sejumlah oknum petugas lapas mengakui telah melakukan tindak kekerasan kepada para napi.

"Iya, beberapa (oknum) sudah mengakui yang hasil pemeriksaan mereka melakukan tindakan berlebihan termasuk mungkin ya kekerasannya ada," kata Kepala Kanwil Kemenkumham DIY Budi Argap Situngkir saat ditemui awak media di kantornya, Kamis (11/11/2021).

Belakangan sebanyak lima petugas lapas yang terindikasi melakukan kekerasan akhirnya dicopot.

"Iya, kita copot (sementara) termasuk kepala keamanan kita copot karena kepala keamanan yang bertanggungjawab pelaksanaan kegiatan itu (pengenalan lingkungan)," terang Budi sehari setelah memberi keterangan pers mengenai pemeriksaan terhadap para oknum petugas lapas.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait