Anak Amien Rais Mundur dari Pilkada Sleman, Ini Dua Bakal Calon Tersisa

Galih Priatmojo
Anak Amien Rais Mundur dari Pilkada Sleman, Ini Dua Bakal Calon Tersisa
Unggahan Mumtaz Rais - (Instagram/@mumtaz.rais)

Mumtaz Rais nyatakan mundur dari bursa pencalonan Pilkada di Sleman.

SuaraJogja.id - Sejumlah bakal calon bupati yang sedianya akan bertarung Pilkada Sleman 2020 satu per satu mundur sebelum kontestasi dimulai. Ya, secara mengejutkan nama anak Amien Rais, yakni Mumtaz Rais yang sudah mendapat rekomendasi dari DPP PAN justru memilih jalan lain, melepas ambisinya untuk memperebutkan kursi bupati Sleman. 

Dengan mundurnya nama Mumtaz, untuk sementara saat ini bakal calon yang masih terlihat yakni Wakil Bupati, Sri Muslimatun dan istri dari Bupati Sleman yakni Kustini Sri Purnomo. Meski sudah terang bakal maju, tetapi kedua kandidat tersebut hingga saat ini urung mengantongi dukungan resmi dari partai pengusungnya. 

Seperti dikutip dari harianjogja.com, Kustini Sri Purnomo dikabarkan bakal diusung oleh PDIP. Nama Kustini muncul setelah bakal calon sebelumnya yang diusung PDIP, Hardo Kiswoyo mundur dari pencalonan dan memilih menjadi Sekda Sleman. 

Sosok Kustini pun mulai muncul di permukaan dalam beberapa bulan terakhir  lewat berbagai kegiatan. Mulai aksi sosial bencana Covid-19, pemberdayaan PKK, UMKM dan lainnya. Dalam beberapa kesempatan, Ketua Tim Penggerak PKK Sleman itu juga mengaku siap maju pada Pilkada jika PDIP memberikan rekomendasi.

Sementara itu, Sri Muslimatun juga mulai tebar pesona dalam berbagai kegiatan di masyarakat. Mulai dari sosialisasi penanggulangan Covid-19 di pasar-pasar tradisional, mengawasi pelaksanaan distribusi bantuan sosial (Bansos) hingga aksi donor darah. Hanya saja saat ditanya soal Pilkada, Muslimatun lebih memilih diam.

Selain dua kandidat tersebut, ada beberapa nama bakal calon yang bakal meramaikan Pilkada. Salah satunya, Ketua DPD PAN Sleman Sadar Narimo. Bahkan Sadar dikabarkan akan mendaftar melalui partai lain jika tidak mendapatkan rekomendasi dari DPP PAN.

Tetapi belakangan, kabar miring tersebut dibantah oleh Sadar. Menurutnya, ia tetap mematuhi keputusan DPP PAN. Soal penentuan siapa yang akan dapat rekomendasi dari DPP, kata Sadar hanya masalah waktu.

"Kan perjalanannya masih panjang. Masih ada waktu dan biasanya rekomendasi itu keluar pada menit-menit terakhir. Tapi yang jelas, saya menepis kabar kalau saya maju lewat partai lain," ujarnya.

Disamping menunggu keluarnya rekomendasi dari DPP, Sadar mengakui sampai saat ini masih menjalin komunikasi baik dengan partai-partai yang bergabung dalam Koalisi Santun. Koalisi tersebut, katanya, juga masih solid untuk membangun Sleman.

"Ya Koalisi Santun masih suka bekerjasama untuk kegiatan-kegiatan yang baik, sampai saat ini," kata Sadar.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS