Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hari Pariwisata Sedunia, Bantul Gelar Sendratari di Alam Terbuka

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Hiskia Andika Weadcaksana Senin, 28 September 2020 | 16:07 WIB

Hari Pariwisata Sedunia, Bantul Gelar Sendratari di Alam Terbuka
Pementasan sendratari di Pantai Cemara Sewu, Kretek, Bantul, Senin (28/9/2020) - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

Anni menyampaikan, pementasan sendratari yang diselenggarakan di Pantai Cemara Sewu kali ini membawakan frgamen tari perjalanan Nyi Roro Kidul.

SuaraJogja.id - Dinas Pariwisata Kabupaten Bantul menggelar kegiatan pentas budaya berupa sendratari di salah satu destinasi wisata Bantul, yakni Pantai Cemara Sewu, pada Senin (28/9/2020). Agenda ini merupakan bagian dari rangkaian acara untuk memperingati Hari Pariwisata Sedunia (World Tourism Day), yang diperingati setiap 27 September kemarin.

Sekretaris Dinpar Bantul Annihayah mengatakan, dalam acara ini Dinpar Bantul berupaya untuk memberikan semangat juang kepada para pelaku pariwisata agar tetap bisa eksis. Menurutnya, semangat itu harus tetap dijaga dalam rangka pemulihan perekonomian melalui sektor pariwisata serta edukasi kepada masyarakat terkait dengan penerapan protokol di objek wisata.

"Pentas seni budaya ini berpedoman pada adaptasi kebiasaan baru sesuai yang sudah dituangkan dalam program 'Pranatan Anyar Plesiran Jogja' sebagai proses bangkitnya wisata Yogyakarta di tengah pandemi Covid-19, yang sampai sekarang belum berakhir," kata Anni saat ditemui awak media di Pantai Cemara Sewu, Kretek, Bantul.

Anni menjelaskan, Pranatan Anyar Plesiran Jogja juga berisi tata cara masyarakat untuk berkegiatan secara produktif, tidak hanya di objek wisata, tapi juga saat melaksanakan pentas seni atau berada di transportasi umum, hotel, dan lain sebagainya.

Menurutnya, kegiatan ini dapat dipegang sebagai pedoman oleh para pelaku seni untuk menunjukkan bahwa di masa pandemi Covid-19 masyarakat tetap bisa berkegiatan asalkan dapat tertib menerapkan protokol kesehatan. Selain itu, kegiatan kali ini juga dalam rangka melestarikan kebudayaan yang ada di DIY, khususnya Bantul.

"Kita melaksanakan pentas seni yang bersumber dari budaya lokal yang ada di sekitar objek wisata itu sendiri," ucapnya.

Anni menyampaikan, pementasan sendratari yang diselenggarakan di Pantai Cemara Sewu kali ini membawakan frgamen tari perjalanan Nyi Roro Kidul. Hal itu sebagai respons atas cerita yang terkenal di Pantai Parangtritis dan sekitarnya dengan Ratu Kidul itu sendiri.

Pementasan sendratari di Pantai Cemara Sewu, Kretek, Bantul, Senin (28/9/2020) - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)
Pementasan sendratari di Pantai Cemara Sewu, Kretek, Bantul, Senin (28/9/2020) - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

"Cerita besarnya adalah dalam rangka Nyi Roro Kidul membantu Panembahan Senopati untuk mendirikan Kerajaan Mataram. Nanti akan lebih detail kita melihat bagaimana suasana mistis magis yang terbangun ketika dua tokoh ini bertemu," tuturnya.

Anni mengatakan bahwa penyelanggaran pentas budaya ini sudah dilaksanakan dua kali. Pertama bertempat di Gua Selarong dengan tetap mengeksplorasi budaya lokal yang ada di sana. Di Gua Selarong para pelaku wisata mementaskan fragmen tari tentang kepahlawanan Pangeran Diponegoro.

Rencananya, pementasan serupa masih akan dilakukan sekali lagi di Pantai Gua Cemara. Pementasan sendratari dari yang pertama hingga yang ketiga ini juga tetap memperhatikan protokol kesehatan, sehingga hanya disaksikan langsung oleh beberapa tamu undangan saja.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait