alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Belajar dari Erupsi Merapi 2010, BPBD Sleman Fokus ke Penerimaan Pengungsi

Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana | Hiskia Andika Weadcaksana Rabu, 18 November 2020 | 15:50 WIB

Belajar dari Erupsi Merapi 2010, BPBD Sleman Fokus ke Penerimaan Pengungsi
Kepala Seksi Mitigasi Bencana BPBD Sleman Joko Lelono - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

Saat ini telah disiapkan sebanyak 12 barak pengungsian untuk menampung warga lereng Merapi.

SuaraJogja.id - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sleman terus melakukan penguatan koordinasi dengan beberapa pihak terkait antisipasi kenaikan status Gunung Merapi menjadi Awas atau Level III. Salah satu yang menjadi perhatian adalah penerimaan pengungsi jika situasi berubah sewaktu-waktu.

Kepala Seksi Mitigasi Bencana BPBD Sleman Joko Lelono mengatakan, dalam mitigasi bencana antisipasi kenaikan status Gunung Merapi kali ini, pihaknya akan berfokus pada penerimaan pengungsi di barak-barak hingga desa penyangga yang telah ditentukan. Hal ini sebagai bentuk respons terhadap penanganan pengungsian peristiwa erupsi 2010 silam.

"Saat ini pengungsian mandiri sudah bisa berjalan. Tidak seperti yang terjadi pada tahun 2010, di mana saat itu kita masih sibuk menyiapkan barak pengungsian untuk evakuasi, tapi sekarang sudah akan berjalan dengan sendirinya," ujar Joko kepada awak media, Rabu (18/11/2020).

Joko mengungkapkan bahwa evakuasi mulai dari nanti pemberangkat para pengungsi menuju barak pengungsian sudah ada standar operasional yang ditentukan. Masyarakat nanti akan dipandu oleh jejaring relawan yang tersebar di kawasan lereng Gunung Merapi.

Untuk saat ini, Joko menyebutkan, pihaknya hanya tinggal menunggu arahan dari Kepala BPBD untuk melakukan eksekusi penanganan tersebut. Sementara itu, waktu yang ada terus digunakan untuk memperkuat koordinasi yang ada.

"Jadi evakuasi atau pengosongan wilayah itu memang tinggal menunggu perintah saja. Sekarang masih terus memperkuat koordinasi dulu," ucapnya.

Disampaikan Joko, hampir semua kelompok relawan yang ada menyatakan kesiapannya untuk mendukung BPBD, mulai dari pihak desa tangguh bencana, relawan, hingga jejaring yang dimiliki BPBD sendiri.

Semua unsur tersebut, kata Joko, akan membantu masyarakat lereng Gunung Merapi jika sewaktu-waktu terpaksa harus mengungsi, mengingat saat ini aktivitas Gunung Merapi masih terus berlangsung dan makin meningkat.

Selain melakukan koordinasi dengan para jaringan relawan, BPBD Sleman juga terus memantau perkembangan aktivitas Merapi yang disampaikan oleh BPPTKG. Harapannya, antisipasi bisa dilakukan lebih dulu jika memang status Merapi kembali dinaikkan.

"Koordinasi dengan BPPTKG juga terus dilakukan sebagai rekomendasi jika nanti statusnya naik lagi. Kemungkinan seperti perkembangan jarak luncuran atau bahaya jadi fokus kami juga untuk menentukan pergerakan cepat evakuasi," tuturnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait