facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

PKL Bakal Direlokasi, Foto Jadul Malioboro Ini Tunjukkan Penataan 50 Tahun Lalu

Eleonora PEW Kamis, 20 Januari 2022 | 17:37 WIB

PKL Bakal Direlokasi, Foto Jadul Malioboro Ini Tunjukkan Penataan 50 Tahun Lalu
Beberapa pedagang menunjukkan poster penundaan relokasi PKL Malioboro di kantor DPRD Kota Yogyakarta, Senin (17/1/2022). - (SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora)

"Sesungguhnya urusan tata-menata Malioboro ini sudah sering terjadi. Seperti foto di atas yang diambil sekitar tahun 1970an-1980an."

SuaraJogja.id - Relokasi PKL Malioboro menjadi polemik belakangan ini. Pemerintah memutuskan relokasi dengan alasan untuk menata Malioboro, sedangkan para pedagang merasa dirugikan karena kehilangan lokasi strategis dagangannya.

Penataan Malioboro sendiri rupanya sudah dilakukan sejak puluhan tahun lalu, seperti terlihat dalam unggahan Komunitas Malam Museum di akun Instagram @malamuseum, Rabu (19/1/2022).

Mereka membagikan potret jadul Malioboro sekitar 50 tahun lalu. Suasana jalan ikonik Kota Jogja itu sudah tampak cukup ramai kendaraan.

Di satu sisi terlihat kendaraan terparkir, sedangkan di seberangnya ada jalur yang tampaknya digunakan dan pengguna kendaraan tak bermotor. Sementara itu di bagian tengah pengguna mobil dan sepeda motor melintas seperti biasa.

Baca Juga: Viral Parkir Bus di Sekitar Malioboro Sampai Rp350 Ribu, Sandiaga Uno Langsung Minta Tindak Tegas

Dalam keterangan Malam Museum, mereka mengunggah potret tersebut dengan menyinggung relokasi PKL sebagai upaya menata Malioboro.

"Tata-Menata Malioboro.
Mungkin beberapa hari terakhir ini #SobatBudaya melihat atau membaca pemberitaan media terkait PKL Malioboro akan direlokasi dan ditempatkan dalam titik tertentu. Kebijakan ini sepertinya akan terlaksana akhir Januari atau selambat-lambatnya awal Februari mendatang," tulis pengelola akun.

Menurut yang mereka jelaskan, penataan Malioboro sudah sering terjadi sejak zaman dulu, termasuk ketika potret jadul yang mereka unggah ini diabadikan pada sekitar 1970-an.

"Sesungguhnya urusan tata-menata Malioboro ini sudah sering terjadi. Seperti foto di atas yang diambil sekitar tahun 1970an-1980an," ungkapnya.

Malam Museum juga memberi penjelasan soal penataan Malioboro, yang dibagi menjadi tiga lajur saat itu.

Baca Juga: Viral Curhat Wisatawan Lokal soal Bayar Parkir Rp350 Ribu di Malioboro, Tuai Beragam Komentar dari Warganet

"Penataan tahun 1970an ini mencoba membagi Malioboro ke dalam 3 lajur jalan. Sisi sebelah timur itu diperuntukkan untuk pejalan kaki dan parkir, sisi tengah untuk kendaraan cepat seperti mobil dan motor, lalu sisi barat untuk kendaraan lambat seperti andong, becak, dan sepeda," terang Malam Museum.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait