alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Legenda Jadah Tempe Mbah Carik Meninggal Dunia, Anak dan Cucu Teruskan Usahanya

Galih Priatmojo | Hiskia Andika Weadcaksana Rabu, 12 Januari 2022 | 19:00 WIB

Legenda Jadah Tempe Mbah Carik Meninggal Dunia, Anak dan Cucu Teruskan Usahanya
Berita duka Mbah Carik - (ist)

Jadah tempe itu amanah dari mbah Ngadikem Sastrodinomo tidak boleh difranchise, harus dikelola oleh keluarga

SuaraJogja.id - Kabar duka datang dari dunia kuliner Sleman, DIY. Legenda Jadah Tempe Sudimah Wiro Sartono atau yang dikenal dengan Mbah Carik meninggal dunia pada Selasa (11/1/2022) petang kemarin.

Lantas siapa yang akan meneruskan usaha jadah tempe legendaris tersebut?

Anak ketiga dari Mbah Carik, Bejo Wiryanto menuturkan bahwa usaha jadah tempe tersebut nantinya tetap akan diteruskan oleh anak dan cucu dari Mbah Carik. Ia menegaskan usaha turun temurun itu akan terus menjadi usaha keluarga saja.

"Ini sudah diteruskan oleh anak dan cucu. Dan Insya allah ini nanti kalau allah ridhoi sampai kapanpun ini akan menjadi bisnisnya usaha-usaha kami," kata Bejo kepada awak media, Rabu (12/1/2022).

Baca Juga: Kesulitan Evakuasi Baliho Ambruk di Gejayan, BPBD Sleman Pastikan Tak Ada Korban

Bejo menyampaikan bahwa sesuai dengan amanah dari simbahnya Ngadikem Sastrodinomo usaha jadah tempe miliknya tidak boleh dibuat franchise. Namun harus tetap dikelola oleh keluarganya sendiri.

"Jadah tempe itu amanah dari mbah Ngadikem Sastrodinomo tidak boleh difranchise, harus dikelola oleh keluarga yang jadah tempe," tegasnya.

"Makanya ibu saya itu diberi pesan, 'iki dinggo keluarga, nek wong liyo arep do pengen dodol jadah tempe ajarono sak okeh-okeh e. Men do melu ngerasakke iso duwe rezeki seko pangeran mergo dodol jadah tempe' (ini untuk keluarga, kalau orang lain ingin ikut berjualan ajari sebanyak-banyaknya. Agar semua bisa ikut merasakan dapat rezeki dari jualan jadah tempe). Itu luar biasanya simbah saya," paparnya.

Disampaikan Bejo, sosok Mbah Carik sendiri merupakan generasi ketiga dari usaha Jadah Tempe tersebut. Tokoh pertama merupakan Ngadikem Sastrodinomo.

Saat ini, kata Bejo, anaknya sudah menemukan berbagai inovasi terkait usaha jadah tempe ini. Termasuk dengan jadah frozen yang diperkirakan bisa bertahan lebih lama dari biasanya

Baca Juga: Jelang Putaran Kedua Liga 1, PSS Sleman Sambut 2 Pemain Baru dari Persis Solo

"Dan Alhamdulillah atas izin Allah kemarin anak saya sudah bisa menemukan bahwa penjualan jadah ini sudah bisa dibuat jadah frozen yang bisa tahan sampai 6 bulan," ungkapnya.

Dalam kesempatan ini, Bejo juga kembali mengingat tentang petuah ibunya. Khususnya terkait dengan tiga hal yang sudah dikehendaki oleh Allah yakni jodoh, kematian dan rezeki.

Ditambah lagi dengan kejujuran yang harus terus dijunjung tinggi terlebih saat berjualan apapun. Termasuk dalam usaha jadah tempe ini.

"Kalau kamu mau jualan harus jujur apa adanya, jangan ditambahi, jangan dikurangi apapun kamu jujur. Kalau kamu jujur, Allah akan berikan apa yang kamu butuhkan bukan akan diberikan apa yang kamu minta, salah. Tapi pesan ibu itu adalah kamu keluarga itu akan diberikan oleh Allah apa yang kamu butuhkan, bukan yang kamu minta," ujarnya.

Bejo menyampaikan karena masih dalam suasana berduka untuk sementara usaha jadah tempe itu akan tutup terlebih dulu.

"Sementara tutup seminggu. Mungkin lebih, tapi minimal satu minggu," tandasnya.

Diberitakan sebelumnya legenda Jadah Tempe Mbah Carik atau dikenal juga dengan Sudimah Wiro Sartono tutup usia pada Selasa (11/1/2022) petang. Mbah Carik yang merupakan generasi kedua penerus usaha jadah tempe di Kaliurang itu meninggal dunia pada usia 92 tahun.

Kabar duka tersebut dibenarkan oleh Lurah Hargobinangun Amin Sarjito. Ia menyebut bahwa Mbah Carik meninggal dunia di rumahnya tepatnya di Kaliurang Selatan, RT 4 RW 13, Kalurahan Hargobinangun, Kapanewon Pakem, Sleman.

"Iya benar, Mbah Carik Jadah Tempe meninggal dunia kemarin pukul 18.00 WIB di Kaliurang Selatan, Hargobinangun, Pakem," kata Amin.

Berdasarkan pantauan SuaraJogja.id di rumah duka, pelayat sudah datang ke sana sejak sekitar pukul 10.02 WIB pagi. Karangan bunga dari berbagai pihak mulai dari Bupati Sleman, Sekda dan lainnya juga telah ada di sekitar rumah duka.

Jenazah sendiri akhirnya diberangkatkan menuju peristirahatan terakhir pada pukul 11.50 WIB. Berdasarkan informasi yang diterima mendiang Mbah Carik disemayamkan di Makam Mayang Sekar tepatnya di Kaliurang Timur, Hargobinangun.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait